04 June 2012

Unforgettable trip (2)

Caca, not bad kan hasil jepretan saya :d

Alasan kedua kenapa saya menyebut perjalanan ini tak terlupakan adalah ini perjalanan pertama dimana anak-anak selama 4 hari penuh nempel terus ama saya hahaha. Biasanya kalo kami pergi ke desa kek, ke villa kek, nginep dimana kek, anak-anak selalu asik sendiri di kamarnya. Kalo lagi pulkam ke desa saya, mereka asik ngegame ama sepupu-sepupunya. Nah di KL kami ngumpul terus kecuali waktu tidur hahaha.

Lanjut ya ceritanya. Hari kedua kami nekad ke KLCC meskipun bangunnya kesiangan. Dari cerita yg saya
Lia di Skybridge
dapat, antri naik Skybridge bisa puluhan meter meski kita datang jam 7 pagi. Padahal jam 8 kita masih sarapan di hostel. Tapi kami putuskan tetep sesuai rencana, kalopun ngga kebagian tiket naik Skybridge kita masih bisa foto-foto dgn background menara Petronas.

Antrian ternyata tidak sepanjang yang saya perkirakan ketika kami sampai di KLCC. Saya minta Elan antri sementara saya sibuk nanya-nanya spot yang bagus untuk motret Twin Tower ke orang yang saya pikir bukan turis sambil nunjukin foto yg saya ambil 4 tahun lalu. Cuma ada satu cafe yang buka pagi itu, mungkin memang sengaja buka lebih awal untuk melayani para pengantri Skybridge. Jadi kesimpulannya lebih banyak turis yang ada disana, karena cuma penjaga kafe itu yang keliatannya penduduk asli (berdasarkan ilmu kira-kira). Usaha nanya2 saya anggap percuma.

Di sebelah antrian saya lihat ada papan yg setelah saya dekati ternyata tarif untuk naik ke Skybridge. Wooootttt??? Jadi sekarang naik Skybridge harus bayar??? 50 RM buat adult artinya saya harus keluarin duit 150 RM alias patang atus seket ewu cuma buat ngelewati jembatan yang menghubungkan 2 menara kembar Petronas itu?   Nehiiiiiiikkkkk. Mending duitnya buat makan-makan :p. Tom Yam sup di belakang hostel kayaknya perlu didatengin lagi tuh hehehe. Lagipula Elan dan Caca ngga napsu-napsu amat buat naik. Cuma adik saya Lia aja yg kebelet pingin ke atas. Jadilah dia antri sendiri sementara saya dan anak-anak jalan-jalan di taman belakang KLCC sembari foto-foto tentunya.

Agak susah dapet foto menara yg utuh krn lokasi kami tepat berada di bawahnya. Jadi motretnya harus sampek ndlosor-ndlosor gitu supaya menaranya kefoto semua. Sudah tanya sana sini dimana spot yang paling bagus buat ngambil foto Petronas tanpa ndlosor-ndlosor ngga ada yg tahu.

Usaha menunjukkan foto untuk menanyakan lokasi juga gatot alias gagal total. Semuanya geleng-geleng waktu saya tanya " 'Do you know where this picture was taken?'  Ada juga yang jawab tapi saya ndak 
demi 'nangkep' Petronas
yakin, lha wong dia juga gak yakin kok hahaha. Tapi gak papa-lah meskipun harus rela klesetan asal anak-anak seneng bisa foto di Petronas. 'Buat profil FB, Ma. yang bagus fotonya,' kata Elan. Untungnya cuma ada beberapa orang yang sedang berolahraga hari itu, mungkin karena udah siang juga, jadi acara foto-fotonya berjalan lancar. Maksudnya jadi ngga perlu risih harus tiduran di lantai buat nyari angle ( halah) yang bagus.

ini foto yang saya tunjukin
ke banyak orang  LOL

Setelah bosan di KLCC kita jalan lagi ke Bukit Bintang sekalian memanjakan lidah, bagian yang paling disukai anak-anak. Idealnya sih kalo ke Bukit Bintang adalah shopping. Tapi karena tema trip kali ini adalah: 'Jalan dan Makan' (alesyan ki asline kan kere hahaha) maka kami pun cuma liat-liat dan cari makan. Alasan lain, barang yang dijual disini juga ada di Surabaya jadi buat apa buang-buang devisa belanja yang ngga penting (alesyaaaaaannnn maneeeehhh).

Makan yang agak berlebihan memang membuat mata jadi terasa digandoli gajah yang lagi hamil 9 bulan. Jadinya selain emang udah capek muter-muter kami putuskan pulang dulu, mandi, istirahat, untuk jalan lagi agak sorean nanti.

to be continued....



1 comment:

jtabah said...

Malam Budhe.. masih rajin nulis nampaknya :)