02 June 2012

Unforgettable trip

Mengapa tak terlupakan? Ya, karena ini perjalanan pertama ke luar negri bersama anak-anak.  Pertama kali berkunjung ke Kuala Lumpur saya bersama teman-teman sekantor pada tahun 2009. Agak ngga enak sih, biasalah kalo bepergian dengan rombongan besar, toleransinyapun harus besar. Dalam satu kelompok bisa ada 5 hingga 7 orang yg maunya juga  macem-macem.  Merasa kurang puas meng explore Kuala Lumpur saya pun berencana kembali lagi entah kapan. Eh ngga taunya baru kesampaian 3 tahun kemudian.

Tadinya kami berencana pergi berempat, tapi -seperti yg sudah saya duga sejak awal- suami saya memutuskan untuk tidak ikut di saat-saat menjelang berangkat. Akhirnya cuma saya dan 2 anak saya, Elan dan Caca. Menjelang seminggu keberangkatan adik sepupu saya Lia yg di Lombok memutuskan bergabung. Jadilah kami pergi berempat. Cita-cita saya backpacker-an ama anak-anak tercapai hehehe.

Elan @Little India
Flight saya pagi banget, flight pertama, jadi sampai di KL sekitar jam 10 waktu setempat. Karena waktu check in masih jam 2 siang , maka kami putuskan untuk jalan-jalan dulu setelah kami titipkan luggage di hostel tempat kami menginap. Tempat terdekat adalah Little India sekitar 5 menit jalan kaki dari hostel. Setelah puas cuci mata kami balik hostel untuk cek in istirahat sebentar lalu cabut lagi naik bis ke jalan Petaling. Tujuannya bukan belanja cuma jalan-jalan sekalian cari makan.



Caca
Agak susah juga nyari makanan halal di china town macam jalan Petaling ini, semuanya mengandung babi. tapi alhamdulillah akhirnya kami nemu warung makan seafood yang tentu saja halal meski yang jual non muslim. Jadilah kami makan kerang, udang, dan sayur yg di bungkus bersama bumbu dalam aluminium foil lalu dibakar (lupa nama menunya).

Tadinya kita mau nerusin jalan2 nya ke KLCC tapi kok rasanya badan udah lengket semua kena keringat plus abis keujanan sedikit plus capek juga, akirnya kita putuskan pulang dulu untuk mandi, sholat kemudian jalan lagi. 

Transportasi yg sudah sangat modern membuat kita senang jalan-jalan. Maklumlah di Indonesia angkutan umumnya parah. Kami merasa sangat dimanja dalam angkutan umum yg bagi kami sangat mewah dibanding dgn tiket yg kami bayar. Selain pilihan transportasi yg beragam, Elan dan Caca paling suka pencet2 mesin tiket LRT trus masukin uangnya lalu ambil kembalian plus coin buat masuk LRT ato monorail (hihihi ndeso tenan yo ).

Hari pertama kami akhiri jalan2 nya di sebrang KLCC, krn emang ketika sampe disana jam udah menunjukkan pukul 10 malam kurang dikit. Mall nya udah mau tutup.  Mau foto2 juga percuma, hasil jepretan kamera poket tidak pernah indah dimalam hari. Lebih2 bila kameranya ada di tangan amatiran kayak saya hehehe. 'Pulang aja yuk, Ma' kata Elan dengan nada agak kecewa krn hasil fotonya burem hahahaha. Sampe di hostel adik sepupu saya, Lia udah nunggu di kamar. Flight-nya dari Denpasar delay satu jam. Ya udah tidur aja. Besok ke KLCC lagi sepagi mungkin buat antri naik ke Skybridge. (to be continued)









No comments: