08 August 2010

Ikhlas atau suspend?

udah ma, iklaskan sajaaa, kata elan santai sambil berjalan melenggang masuk kamarnya. pak kumis, bojoku juga gitu, ya sudah kita ambil hikmahnya sajaaa, katanya. ikhlas sih ikhlas, hikmah ya hikmah tapi ndasku mumet ki. mosok baru sebulan pegang BB wes amblas tanpa bekas. hilangnya di dalam rumah lagi. sapa yg ndak nggondok. sampe ke tempat2 yg ndak mungkin pun saya cari. di kolong, di rak sepatu, tempat beras, kamar mandi, sampek lemes.

yang bikin saya ngga enak ati, pak kumis ndak marah, cuma sesekali ikutan nyari. ngga panik. diapun ngga menolak (meski juga ngga dukung ) waktu saya merengek minta beli lagi. ya udah beli aja...katanya. jadi makin merasa bersalah hehe.

setelah mumet nyari ndak ketemu juga, dengan berat hati rodo gak lilo akhirnya kusimpulkan, barang itu dicolong. entah pengamen ato pengemis (maaf yaaa, tapi emang cuma 2 golongan itu yg paling layak dicurigai). waduh jadi nambah dosa nih, udah barang ilang, nyurigain orang lagi. ya wes lah, pokoknya barang itu ilang dan dalam penerawangan saya - he he he - orang yg ngambil itu perawakannya kecil, kurus, rambut lurus, kulit agak gelap, nah lho sopo yo hihihi.

upaya pencarian saya lebarkan, via radio SS, twitter dan FB. ngga ada salahnya kan nyoba. sapa tau ada miracle trus malingnya mbalekno, kan mayan. tapi kayaknya si maling butuh duit banget. maklum deket lebaran. tapi kok yo nyolong toh maaas masss. nyolong e wek ku pisan. mbok kono nyolong wong sing luwih sugih.

piye yooo carane to get my bb back. ato paling ngga ngasih pelajaran sama mas maling. kata mbak cs di xl centre, kalo pin saya di suspend maka andai bb saya kembali hanya bisa digunakan sbg henpon biasa. walah, padahal saya masih berharap bb tercinta ku itu mbalik. piye ya??

kata-kata elan kembali terngiang di kuping. udah maaa, iklaskan saja. mungkin dia ngga tahu apa makna kalimatnya, tapi saya ngga punya pilihan lain selain menguti sarannya. trus kalo ikhlas, apa perlu di suspend?

saya mulai menemukan benang merah kejadian ini dgn pergulatan batin (halah) yg pernah saya alami sekitar 2 bulan lalu. saya merasa uang yg saya terima masuk kategori abu2. antara halal dan haram. tapi saya tetap menerimanya (ada bakat jadi gayus rupanya). dan Tuhan mengutus mas maling itu untuk mengingatkan saya. jadi gampangnya saya anggap kehilangan ini adalah pembersihan harta saya. kemudian saya bilang ke mbak cs di xl centre itu, udah mbak ngga usah di suspend.

mugo2 mas maling bisa memanfaatkan gadget itu untuk sesuatu yg bermanfaat. entah dijual ato dipake (hohohoho sok muliaaa). Allahumma ajirniy fii mushiibaty wa akhlif lii khairan minhaa...



24 July 2010

saya juga bisa kok..

sejak mbak sit cuti untuk ngurus ibunya yg sakit, pekerjaan rumah otomatis dibagi rata berempat. saya kebagian masak, nyuci dan nyetrika. nyucinya termasuk piring, baju, dan mobil kalo perlu. gara2 akrab dengan mesin cuci saya jadi tau kalo mesinnya udah kotor bianget. mutu air di tempat saya emang kurang bagus. baju putih lama kelamaan jadi agak kekuning-kuningan, karena kandungan besi di air yg katanya sangat tinggi. (ngga kebayang kalo besinya yg mengandung air, gimana meresnya ya?). efek lainnya, mesin cucinya jadi cepet kotor.

no telp tukang reparasi ilang. tanya 108 kelamaan, wes nekat ae, tak bersihin sendiri aja. mosok bersihin ginian gak bisa, wong ngganti ban mobil aja saya bisa kok :d. cuma ada 1 mur di tengah (mesin cuci saya 1 tabung bukaan atas). bismillah dengan agak sedikit ngeden, soalnya ada bagian yg agak susah dibuka, saya tarik panel kedua yg nempel di sisi tabung. begitu terlepas, saya lihat kotorannya, ya ampyuuuun. mirip selai coklat kacang setebal kira-kira 1 mm. ada yg masih basah, ada yg sudah berkerak. byuh byuuuh, pantes aja setiap nyuci kok koyo ono remah-remahane biskuit Selamat hehehe. trus tak eling-eling, kapan terakhir teknisinya mbersihin. ternyata saya sudah lupa kapan, saking lamanya hehehe. alhambulillah meski perempuan dan ndak sekolah di STM saya bisa kok mbongkar mesin cuci :p.

20 July 2010

kangen ngeblog


huaaah udah lama sekali ngga sign in ke sini. bukan ngga pingin, tapi ngga sempat. bener kata Pepeng, ngeblog butuh energi. lebih-lebih untuk orang yg ngga trampil nulis kayak saya. untungnya sekarang tinggal pencet backspace untuk menghapus kata yang salah jadi ngga ngabis2in tip ex dan kertas. alamat blog temen2 udah pada lupa hihihi.

tahun ini mbarep saya ke sekolah pake celana panjang. jadi keliatan lebih gagah. wajahnyapun makin berseri, karena dia udah mulai ngikut saya ke salon untuk facial, ato minimal nitip cream untuk jerawatnya yg sejak klas 8 sudah memenuhi kedua pipinya. puasa sunnah pun jadi rajin tanpa disuruh ( usut punya usut ternyata pacarnya yg nyuruh dia puasa ealaaaahhh. tapi ga papa juga sih, daripada disuruh yg ngga ngga).

melihat kakaknya yg otomatis rajin membersihkan diri seiring bertambahnya usia, saya jadi ngga khawatir dengan kelakuan adiknya yang kemproh parahhh. Elan, si adik, mandinya bisa-bisa cuma setengah menit kalo ngga diawasi. mandi pagi keramas ngga pake sampo, katanya males. piye jal? sisiran cuma kalo mandi sore aja. kalo mau berangkat sekolah ngga usah sisiran, kan ketutupan topi, jarene. weleh2. sepatu kalo ngga jebol ngga lapor (kalo yg ini mah, emaknya yg kebangetan hehehe). kancing bajune copot diganti peniti hahahaha. lha saya ndak tau jee. si mbak ya gitu, udah tau kancing lepas mbok diganti kek.

sejak si mbak cuti, saya baru tahu kalo nyucinya ternyata ngga bersih. kancing seragam elan copot yo gak dijahit. saya juga baru tahu kalo kerjaannya ternyata ngga berat-berat amat. elan jadi pinter masak. bikin mi instant, goreng telur, bahkan bikin nasi goreng hahaha. caca juga ngga usah dikomando nyapu dan ngepel. jadi mikir nih, mau dipanggil lagi ngga yasi mbak? ato ada yg mau nampung? ngga tega nih mau PHK.