28 October 2007

Tutup

Lagi ngga nemu kata yang pas untuk kondisi saya saat ini. Bosen ngeblog, ceting, jaiku dll. Pingin banget bisa benar-benar ngelupain dunia maya ini. Selama ini saya merasa terlalu menggebu menjalin pertemanan di dunia ini, tapi sayangnya banyak diantaranya yang menghilang karena ketidak mampuan saya me-maintain hubungan baik. Maaf…

Mungkin sebaiknya saya tutup saja blog ini dan mulai belajar menulis sesuatu yg bermanfaat tidak hanya untuk saya tapi juga untuk orang lain di sini. cu there.. (lha?? gak sido hiatus tibake hehehe)

21 October 2007

Tiket ke surga

Saya tidak pernah tertarik dengan bisnis MLM, karena saya sudah pernah mencoba berkali-kali dan ternyata tidak pernah sukses. Tapi kalo MLM dengan hadiah tiket ke surga seperti yang ini kayaknya saya mau. Cuma 300 ribu perak lhoooo... sampeyan mau?

18 October 2007

Ini kopdarku bukan kopdarmu

Cuma satu kata: Lawan eh Seru! (maklum saya jarang kopdar). Meski yang heboh cuma Siwi dan Zam tapi udah bisa bikin suasana jadi seger dan ngga ngerasa udah berjam-jam kita nongkrong. Kalian yang ngga sempet gabung paling tidak lewat gambar kalian bisa merasakan serunya.
Barry Prima (bukan nama sebenarnya :D), mas Joko, tika, siwi


Searah jarum jam: omith, fahmi, mardun dan arul


venus, zam dan peyek
foto yang laen bisa diliat di sini
postingan serupa di sini dan di sini

ini kopdar susulan tgl 18 malem sama vivink

14 October 2007

Lebaran di desa


Desa saya sebenernya biasa-biasa aja, bukan seperti desanya si unyil ato desa-desa yang sering digambarkan di sinetron. Aspalnya juga banyak yang bolong (untung ada PTPN di atas desa saya yg bisa membantu mendesak pemerintah untuk segera menambal jalan yg mulai berlubang, sehingga saya tidak perlu zig-zag lagi bila melewatinya). Tapi saya selalu merindukannya ( ya iya laaaahhh namanya juga kampung halaman huh!!).

Temans, doakan pemandangan di foto itu tetap bisa saya nikmati saat saya tua nanti. Aku ingin menghabiskan masa tuaku disini bersama suamiku. Tinggal di kota ndak enak, tegang terus. Esmosi terus. banyak polusi :P. Halah kok malah ngelantur. Ya sudah..

SELAMAT IDUL FITRI 1428 H
MOHON MAAF LAHIR BATIN

08 October 2007

Aku muliiiihhhh

Ahhhh akhirnya saya bisa pulkam setelah 3 tahun berturut2 berlebaran di Surabaya. Sudah kebayang rasanya solat di mesjid ndeso, ketemu sama temen2 saya di desa yg sudah punya cucu (aku sing wes tuwek ato mereka yg kesusu kawin?). Kebayang juga berjalan-jalan di pematang sawah, bantuin adik ngawinin timun, ngajak anakku mandi di sungai (tapi aku gak melok adus). Sumpah bukan sok romantis, tapi memang saya ngga pernah bisa jenak setiap kali berlebaran di desa. jadwal cuti di pabrik tempat saya kerja agak susah. Maklum pabriknya ndak pernah libur. mau tanggal merah, ijo apalagi item. mau merahnya natal, lebaran, imlek ato kuningan, pabrik jalan terooosssss. Jadi jadwal kopdar dengan seleb terpaksa di reskedul. Tapi saya masih bersyukur. Temen saya yg perawat malah baru dapet giliran cuti lebaran tahun 2010 nanti. Wedew, ada yg lebih parah ternyata.

Mungkin karena terlalu nepsong (napsu) saya lupa bawa sikat gigi ke kantor. Heran biasanya selama puasa ini sikat gigi dan odol selalu sten bai dalam tas. Alhasil, saya bersihkan mulut dengan cara; olesin odol (minta ama temen) ke gigi, trus digosok2 kayak orang gosok gigi pake sikat, trus kumur2. Setelah itu flossing. Ya jelas nggilani ngga bersih lah, tapi daripada ngga sama sekali? Pingin tahu rasanya? Berhubung saya sahur pake sayur seledri, jadi sampe jam segini mulutku masih beraroma seledri hehehe. Berita buruk yang lain hari ini saya minum cuma setengah gelas :((. Ya wes ndak papa lah, mudah2an ndak dehidrasi :P. Saya mudik yaaaaa...doain selamat. ngeblognya ndak libur kok (sopo sing takon??)

30 September 2007

Seledri

Saya suka sekali aromanya. Karena suka itulah saya selalu mencari cara bagaimana bisa mengkonsumsinya lebih banyak selain lewat jus atau lewat sayur sop. Dilalap? Wah kayaknya ngga enak, wong dibuat jus aja baru terasa enak kalau dicampur wortel dan tomat plus madu. Tapi kalau lagi belanja di supermarket dan lihat seledri segar dipajang, saya selalu pingin ngambil. Cuma, kalo segitu banyak dibikin apa ya? Akhirnya jadilah ini. Judulnya Seledri Cah Daging. Rasanya? Kalo menurut saya sih enak-enak aja. Suami saya juga doyan meski awalnya merasa aneh, seledri kok ditumis, katanya.



Bumbunya: bawang putih, saos tiram, minyak ikan, kecap asin, royco cair, garam.
Cara masaknya: bawang putih digeprek lalu digoreng, masukkan daging yg sudah diiris tipis, masukkan bumbu cair, aduk2, lalu masukkan seledri. Angkat setelah seledrinya layu. Gampang kan?

23 September 2007

Saya itu.....

sebenernya males nulis yg gini-ginian, tapi karena saya dipaksa (eh dipaksa ngga sih??) sama Bu Gendut ini, jeng ini dan ibu cantik ini yaa terpaksalah saya beberkan aib saya, soalnya cuma ini yg pantas tayang, yg lainnya lebih paraaaahhh :P

1. suka males bawa dompet terutama kalo ke kolam renang. pernah beberapa kali terpaksa ngurangi belanjaan waktu belanja di mini market deket rumah, karna setelah ditotal, duitnya kurang hehehe

2. pembosan, terutama kalo baca buku. seringkali baca 2 buku bersamaan dan akhirnya ngga selesai kedua2nya hehe..

3. suka no-bra kalo pas di rumah: soalnya kata dokter payudara juga perlu 'bernafas' yo wes, buka aja :P

4. suka membiarkan pintu kamar mandi terbuka kecuali kalo sedang mandi

5. suka ganti baju di sembarang tempat; di ruang tamu, di dapur, pokoknya di mana aja di dalem rumah

6. suka mondar-mandir pake CD dan kutang doang di dalem rumah, ini dilakukan kalo pas lagi ganti baju, tiba2 pingin minum, jadi ke dapurnya pake pakian seadanya :P

7. jarang banget pake kosmetik meski peralatan standardnya selalu ada di tas. Alasannya? Males, gak ada yg liat ini.

8. Paling sebel lihat: orang gendut gak mau olah raga, perokok yg ngerokok sembarangan, orang sok jaim, sok imut, sok suci, dan sok sok yg laennya. Pokoknya semua yang muna-muna bikin saya pingin muntah (lho kok malah muring2????)

wes, selese tugasnya. sekarang saya mau lempar tugas ini ke:
mimi (nek gak gelem, rahasiamu tak bongkar)
pitik (kudu gelem!!!)
lutpi (habit golek buko gratis gak termasuk lho)
omith (koen duwe akeh pasti)
mendol(ayo buka en rahasiamu..selain soal rambut dan bakso)
kenny(in melayunese wae yo buk)
mei (gak termasuk soal jerawat lho)
dewie (biar ngga sedih lagi hehe)
gembul (posting sing paling nggilani yo, kudu gelem!!)
kw (pingin tahu 10 aja dari yg 100 itu :P )

tugasnya, posting 8 kebiasaan paling top (baca: paling buruk)

21 September 2007

A belated gift for my bojo

mas, aku punya kado untumu eh untukmu. Jupuk en nang kene...maap telat :D

10 September 2007

1000 Shura


Saya ngga tau mesti bangga ato malu atas keterlibatan saya dalam pembuatan film indie berjudul 1000 Shura. Seandainya saja tawaran itu datang 10 tahun lalu, pasti akan beda rasanya..:P

Malam itu telpon saya berdering. Dari Dita yang paginya sempat telpon tapi missed, gak keangkat.

(dialognya kira2 begini)
Dita : mbak bisa akting ngga?
Aku : (rodo bingung) akting apa?
Dita : bisa kan? Pasti bisa…..mbak besok mampir ke rumah ya…
Aku : (masih bingung) akting apa seeh?
Dita : wes pokoknya besok tak tunggu di rumah..

Karena jarak antara kantor saya dan rumah Dita cuma beberapa ratus meter, ya..sudahlah saya ngalah. Sampai di lokasi ada banyak anak-anak (saya sebut begitu karena sepertinya mereka pantas jadi anak saya). Lalu mereka menjelaskan, bahwa mereka sedang membuat film dan membutuhkan pemeran ibu untuk pemeran utama. Dan untuk membuat film senatural mungkin (halah apa lah istilahnya) maka dicarilah pemeran ibu yang memang sudah tua ibu-ibu. Dan pilihannya jatuh pada saya yang kebetulan bisa akting sedikit karena yg lain nggak mau.

Awalnya saya pesimis bisa memenuhi harapan mereka. Gimana ngga pesimis, karakter tokoh yang saya perankan adalah: ramah, tegar, sabar, santun dan -ini yg paling ngga gue banget- cantik :)). Tapi saya jadi tahu kenapa mereka memilih saya; mereka ngga punya waktu untuk cari yang lebih tepat :)). Tak ada rotan akar punjabi hehehe... Yo wes lah kuterima kenyataan ini. :P

Setelah beberapa hari latian, tibalah saat syuting. Saya ngga pernah membayangkan prosesnya begitu ribet. Harus take berulang-ulang, lebih2 kameranya cuma satu. Jadi untuk satu adegan harus take berulang-ulang dari berbagai macam angle. Akhirnya waktu yang saya perkirakan cuma sekian jam jadi molor. Syuting yang saya perkirakan bisa selesai dalam waktu sehari saja ternyata harus dilanjutkan keesokan harinya. Akhirnya saya kena semprot suami. Katanya terlalu banyak komitmen. Lhaaaa???

Sebenarnya saya bisa saja mengundurkan diri, toh ngga ada ruginya buat saya. Tapi kok rasanya kasihan anak-anak itu. Bukan soal ketersediaan penggantiku yang pasti berserakan di luar sana, tapi mereka pasti tidak punya waktu lagi untuk mencarinya. Akhirnya meski agak berat saya teruskan tugas saya menjadi bagian dari film mereka. Lagi pula mengasyikkan kok bekerja dengan mereka. Meski serius tapi tetap banyak ketawanya. Tapi perbedaan status dan usia membuat saya tidak bisa sepenuhnya menyatu dengan mereka. Saya punya banyak keterbatasan. Pada saat matahari sudah condong ke barat, pikiran saya mulai tidak tenang. Ini saatnya saya ada di rumah. Tawa saya tidak lagi lepas lagi. Saya harus pulang.

Untunglah, scene saya tidak banyak. Hanya di ruang tamu dan di kamar. Hari kedua syuting cuma berlangsung sekitar 1 jam-an. Harusnya ngga ada hari ke 2 buat saya, tapi karena hari sebelumnya saya ngga mau nunggu sampai selesai (sudah terlalu malam) akhirnya syuting dilanjutkan keesokan harinya.

Terimakasih kalian sudah mempercayai saya menjadi bagian dari karya kalian. Mudah-mudahan bermanfaat. Dan terus terang saya kapok syuting lagi (emange ada yag mau ngajak lagi??????)

Foto2 lain bisa diliat di sini

06 September 2007

Bebek itu telah pergi...

Kurang lebih 6 bulan lalu saya sempet ketemu dia waktu dia mau pamit pada orang tuanya di Jember untuk berangkat ke Aceh. Kesan saya, bebek orang yang ringan tangan, rendah hati dan pintar bergaul. Temannya banyak. Dia tidak canggung bergabung di komunitas manapun. Sifat ringan tangannya dia tunjukkan ketika dia membantu saya membenahi blog saya. Dengan sabar dia menuntun saya langkah demi langkah. Untuk orang awam seperti saya, ini bukan pekerjaan gampang, tapi dia dengan sabar mengajari saya, padahal saya cuma teman blogger yang baru sekali bertemu.

Terakhir ngobrol dengan Bebek kira-kira sebulan lalu, dia mengabarkan akan segera menikah. Saya bahkan dikenalkan pada calon istrinya lewat YM (mudah2an saya segera bisa menghubunginya). Makanya saya benar-benar tidak menyangka dan hampir tidak percaya ketika membaca pesan singkat dari Mas Hadik bahwa bebek telah pergi.

Selamat jalan Bebek, semoga kau menemukan kedamaian disisiNya…

posting terkait:
bebek
faniez
bahtiar
venus
vivink
pitik
kw
hedi

31 August 2007

Snack Jadul

Ada banyak nama untuk menyebut makanan ini: bipang, jipang, gipang bahkan ada yang menyebutnya brondong (wah nek sing iki pancen enak :D). Snack ini adalah favorit saya waktu masih kecil dulu selain arum manis dan permen. Rasanya manis dan renyah. Terbuat dari beras ketan (mungkin) yang diolah sedemikian rupa hingga berasnya mengembang berlipat2. Saya tidak tahu pasti ini makanan khas mana. Ada yang bilang ini makanan khas jawa timur tapi ada juga yang bilang ini makanan khas Banten.

Sempet nonton Discover China (ne gak salah) disana ternyata ada juga makanan ini. Cuma sayangnya saya telat nontonnya, jadi cuma sempat liat biji-biji bipang itu di aduk dalam gula karamel lalu di tuang dalam cetakan. Jadi penasaran gimana ya cara bikin biji2 beras itu bisa ngembang segede jagung. Enak kali ya kalo kita bisa menemukan varietas padi seperti itu. Ngga bakalan ada kelaparan di Indonesia. Lha berasnya aja segede itu. Untuk bikin nasi sebakul kita mungkin cuma butuh segenggam beras. Mosok yang gede-gede selalu datangnya dari Bangkok (meski konon katanya benihnya gak ada satupun yang dari Thailand). Nah timbang kangelan golek bekatul mending cari cara bikin padi varitas unggul sing iso segede biji bipang. Iso ra, Pi?

22 August 2007

Mahameru 2

Tadinya mau saya posting di sini. Tapi kok susah sekali ngatur le ot nya (ato aku yang oon?). Dibawah ini poto jadul waktu ke Semeru. Jangan tanya tahun berapa, ntar ketahuan kalo saya sudah tua hehehehe. Ceritanya bisa dibaca di sini.

Menuju Ranu Pane

Ranu Pane

Ranu Pane juga

Di depan Pos Ranu Pane. Menuju Ranu Kumbolo

Ranu Kumbolo. Aku dan Yeti

Menuju Puncak. Lihat medannya. 3 jam kami 'merangkak'


Akhirnyaaa....sampe juga. Ki-ka Yoga, Deni, Anen, Yeti, Ali. Aku, Ronald

Poto bareng 'Gie'. Lihat kostumnya, jins semua, pinjem semua. Untung dalemnya masih ada baju lagi


Ali, Ronald, Yoga. Di mana mereka ya....


Perjalanan pulang.


Aku dan Deni. Kelelahan di hutan cemara

NB: Posting ini saya persembahkan (halah) untuk teman2 satu kost di Wisma Blambangan.

14 August 2007

Mahameru

Saya menyebutnya sisa-sisa masa kejayaan. Bayangin aja naik gunung pertama kali ke gunung tertinggi se Jawa pula. Siapa yang ngga bangga. Tapi rasa bangga itu justru muncul bertahun-tahun sesudah kejadian. Saya lupa tepatnya tahun berapa yang pasti bulan Agustus, saya -tanpa direncanakan sebelumnya- bergabung dengan teman-teman satu kost yang akan mendaki gunung Semeru. Keputusan saya untuk ikut mendaki saya buat hanya beberapa jam sebelum berangkat. Misi saya juga tidak sehebat misi Gie. Saya cuma ngga mau kesepian di kost karena semua pada mudik.

Karena memang bukan pendaki gunung (tapi saya pecinta alam lhooo) saya tidak punya perlengkapan untuk mendaki. Akhirnya sambil di susu-susu (diobrak teman2 maksute)saya cari pinjaman sepatu (sepatuku wes elek), jaket dan lain-lain. Pendek kata semuanya barang pinjeman kecuali sidi dan kutang hehe.. Jangan tanya soal kemampuan baca peta dan kompas karena kami tidak membawa 2 benda itu (pokoke benar2 bonek alias bondo nekat). Bekal? Kami cuma bawa mi instan tok!! Plus susu bubuk dan kornet. Perlengkapan lain saya tidak tahu menahu, karena backpack saya (yang biasa saya pake buat kuliah) cuma berisi mukenah (ben ketok alim), dan perlengkapan daleman, baju ganti, sarung tangan, topi plus makanan kecil dan air minum. Jadi bek pek nya kempes ngga seperti pendaki2 lain yang bek pek nya bisa melebihi tinggi kepalanya. Bahkan ada yang ditaruh di dada pula. Celana yang saya pakai pun celana jins. Norman Edwin pasti ketawa kalo lihat persiapan saya mendaki. Pokoknya perlengkapan yang kami bawa sangat standar kalau tidak boleh dibilang minim.

Sampai di Ranu Pane hari masih sore. Poto-poto merupakan acara utama. Ini salah satunya.

Malamnya saya kedinginan karena jaket dan celana saya dari bahan jins (oon tenan). Untung semua bisa teratasi sehingga perjalanan ke Ranu Kumbolo bisa dilanjutkan keesokan harinya. Disana poto2 lagi laaahhh�. Ini salah satunya.

Ranu Kumbolo ini lebih luas (14 ha) dan lebih indah dari Ranu Pane. Airnya pun jernih. (kami langsung meminumnya tanpa dimasak, ngeman parafin kata temen saya hahahaha kere tenan). Setelah bermalam di Ranu Kumbolo kami (6 cowo 2 cewe) berangkat menuju pos terakhir di Kalimati. Di awal perjalanan kami langsung dihadang bukit terjal kemudian melewati padang rumput luas yg dikelilingi bukit dan gunung. Namanya Oro-oro Ombo. Pokoknya indaaaaaaahh sekali. Setelah itu kami masuk hutan cemara, Cemoro Kandang (duuuhh pingin kesana lagi).

Sampai di pos Kalimati (2.700 m) kami (eh teman2ku ding) mendirikan tenda. Sudah magrib waktu itu. Aduuuuhhh indah sekali melihat sunset di alam terbuka tanpa diganggu suara mesin mobil dan dering telpon. Sambil menunggu tendanya berdiri. (aku dan Yeti, cuma duduk-duduk bak juragan :D). Yang ngambil air ke sumber (lupa namanya) juga yang cowok-cowok. Jadi kami berdua (aku dan Yeti) benar-benar tidak berguna sama sekali hehehe. Malamnya, lagi-lagi saya kedinginan gara-gara celana jins itu.

Besoknya perjalanan berlanjut ke Arcopodo (2900m) Sekitar 1 jam dari Kalimati melewati hutan cemara yang di tepi jalannya terdapat jurang yg sangat curam. Arcopodo ini adalah wilayah vegetasi terakhir di Gunung Semeru, selebihnya akan melewati bukit pasir. Kami berangkat dini hari sekitar jam 2 karena estimasi waktu pendakian ke puncak Semeru sekitar 3-4 jam dengan medan yang cukup berat. Sungguh, seandainya saya tahu sebelumnya medannya akan seberat itu, saya yakin tidak akan ikut dalam pendakian. Saya sempat putus asa dan ingat mati (sungguh!!!) karena puncak yang kelihatannya dekat itu tak kunjung tercapai. Tanah (baca: pasir) yang saya injak selalu longsor. Kemiringan 45 derajat (mungkin lebih) membuat kami tidak bisa disebut berjalan tapi merangkak. Di sini kelihatan sekali watak asli teman-teman saya. Ada seorang teman yang mulai berhalusinasi berteriak-teriak minta kiriman helikopter. Ada bakat schizophrenia kayaknya hehehe (piiiissss Anen). Tapi akhirnya, meski tidak sempat menyaksikan asap dari Kawah Jonggringseloko, kami puas berhasil menjejakkan kaki di Mahameru, Puncak Abadi Para Dewa....



Ini poto perjalanan pulang dengan latar belakang gunung Semeru


NB: Maaf fotonya agak burem. ini poto yg dipoto lagi pake kamera hp :P (mekso.com)

25 July 2007

Remote control

Belinya di emper toko alis kaki lima. Ngga sengaja alias iseng. Karena harganya cuma sepuluh ribu rupiah (lengkap dengan battery-nya) akhirnya saya beli. Palstiknya sengaja ngga saya buka soalnya saya ngga yakin bisa dipake dan penjualnya memberi money-back guarantee kalau ternyata remote nya ngga bekerja dengan baik.

Walhasil? Ajaib!! Remote cembanan itu bisa dipake. Horeeee!!! Sekarang saya ngga usah repot2 mendekat ke VCD player kalau mau mematikan atau mem-pause. Huh coba tahu dari dulu-dulu. Coba bayangkan sudah setahun ini setiap nonton VCD semua saya lakukan tanpa remote control. Akibatnya, ketika saya tidak bisa melanjutkan menonton film, padahal filmnya tinggal sedikit lagi tamat, saya harus mengulangnya dari awal. Kecuali kalau di pause. Tapi kalau kesempatan nonton lagi baru besok harinya, masak di pause seharian.

Kali ini iseng saya membawa berkah hehehe..
Tapi...ini termasuk barang bajakan bukan ya?

01 July 2007

Kopdar

Tadinya kita mau makan pangsit di sby hari jumat malem. Saya udah kecewa krn ga bakal bisa ikut. Anak2 pasti protes kalo saya tinggal. Maklum mbok-mbok..
Tapi untungnya teman2 berbaik hati mengubah jadual ke hari sabtu. Hore saya bisa ikuut. suwun yo Ndol, hatimu memang semulia ibu peri....h


Anton, Sugeng, Fahmi, Syahwinda. Yg sebelah kiri itu dengkulnya Mendol.

Yang bikin saya semangat pingin dateng, terus terang, krn saya penasaran sama Mas ini. Foto di blognya gak jelas. Kebetulan jg fahmi ngajak si imyuuuut ini yg jg belum pernah ketemu.

Legok asri akhirnya jadi pilihan untuk ketemu (ealaah Sidoarjo juga akhirnya, Mi hahaha). Pengunjung yg tdk terlalu padat membuat kami bisa berlama-lama ngobrol dan kakak kikik. Pesan makan pun gak pake embel2: mas, gak pake lama yaaa. Kami merasa tidak keberatan berlama2 disitu krn sebenarnya acara makan2 adalah tujuan no 2. No 1 nya? Njeglak haha..... eh ketemu Fahmi ding hihihi.


Mereka dulu pernah pacaran sekantor.

Suasana sepi sejenak krn mulut kami sibuk mengunyah ayam goreng dan ayam bakar serta menu2 lain yg mengundang liur. Ah, pokoknya acara kemarin sama sekali menyenangkan. Meski hampir tiap hari saya ketemu siberat 1771, Anton dan Sugeng di kantor, tapi karena ada Fahmi dan Syahwinda, acara kumpul-kumpul kemarin jadi terasa absolutely exciting.



Si Imyyuuut itu.




Awalnya kami ber-7 mengelilingi makanan tapi ketika hujan turun dengan derasnya posisi jadi berubah, kami ngumpul di tengah piring bekas makan yang mengelilingi kami hahaha.. Mana gazebonya bocor lagi. Untung ngga sampe pangku-pangkuan duduknya. Ngga kebayang kan kalo Mendol yang segede itu dipangku Fahmi hahahaha. (ampun prends...). Akhirnya saya harus puas dengan hasil jepretan ala kadarnya dan cuma sedikit ini.
Ah hujan itu......

26 June 2007

Shame on...me

Entah ini kebiasaan buruk atau hanya bentuk kehati-hatian yang berlebihan. Setiap saya berenang (di kolam renang umum) saya selalu tidak pernah membawa perlengkapan apapun yg tidak ada hubungannya dengan kegiatan berenang. Takut ilang. Dompet dan segala isinya saya tinggalkan di rumah, lebih-lebih henpon. Uang saya masukkan di saku celana saja, itupun secukupnya. Untuk keperluan beli tiket dan makan.

Hari itu, dengan diantar suami pergilah kami berenang. Seingat saya, saya sudah bawa uang cukup, makanya ketika anak saya ( 2 orang) mengajak makan di Sari Bundo sepulang berenang, saya oke-in aja. Tempatnya tepat di depan kolam renang. Karena kelaparan abis berenang mereka makan lahap banget. Agak ngeper juga saya, melihat mereka makan begitu rakusnya, comot ini, comot itu. Lalu iseng-iseng saya raba kantong saya. Hah!!! Cuma 70 puluh sekian ribu. Cukup ngga ya buat bayar makanan ini?

Otak saya langsung berputar (biasanya gak pernah dipake hehehe) gimana nyari jalan keluar, kalau nanti ketika bill (halah bill, bon maksute) diserahkan ternyata uang saya kurang. Ada beberapa alternatif solusi yang sudah terbayang di benak saya:

  1. Nelpon temen (pake telp koin tentunya) yg rumahnya paling dekat dengan lokasi untuk minta bantuan.
  2. Ninggal anak-anak di tempat dan saya pulang ngambil duit. (jarak rumah dan lokasi tidak terlalu jauh, tapi kalo naik becak kayaknya kasian juga anak-anak kelamaan jadi jaminan hahaha)
  3. Nyuruh si sulung pulang naik becak buat ngambil duit (tapi kok kayaknya kelamaan)
  4. Nelpon suami di kantor, minta solusi (halah kok repot tenan, dia dimana aku dimana)

Untuk sementara saya agak tenang sambil liat kiri kanan kira2 makan saya abis berapa ya... Di meja sebelah saya ada pasangan suami istri dengan seorang anak kecil. Kalo dilihat sisa menunya, dia menghabiskan makanan lebih sedikit dari yang kami konsumsi. Ketika waiter datang menghampiri mereka untuk mengantarkan bon, saya pasang kuping baik-baik. Wah kok habisnya melebihi jumlah uang yg ada dikantongku, padahal mereka kan makannya lebih sedikit. Modar aku!! Akhirnya supaya ngga perlu menjalankan 3 alternatif solusi di atas eh 4 ding, saya berhenti makan. Pura-pura kenyang. Biar anak-anak aja yang makan. Aku makan nasi ama kuah aja (kayak yg di iklan itu hahaha). Soalnya malu udah kebayang di depan mata nih.

Akhirnya tibalah saat yang menegangkan itu. Saya panggil mas-mas nya, minta bill (halah bill maneh, bon gitu looohh).

Saya: Berapa mas?
Waiter: Seratus sekian ribu, Bu. (modiaaarrrr tenan…) Tapi karena hari ini ada diskon 25%, jadi totalnya tinggal sekian, Bu.

Setelah saya lihat jumlahnya, saya lega, kayaknya masih cukup nih uang dikantong. lalu saya keluarkan semua uang (yg kucel bin lecek) di saku celana. Semuanya, termasuk recehan. Jumlahnya pas, sisanya cuma 3 ratus perak. Ongkos becak buat pulang? Bayar di rumah aja. Oh ya, masih ada lagi cerita memalukan dari kolam renang selain yang ini. Tunggu besok.

Moral of this story: money can't buy everything (halah..)

22 June 2007

My first income

Sebenarnya saya ngga yakin saya bisa meraih ratusan dollar dari adsense, tapi saya pikir mencoba tidak ada salahnya, sambil terus belajar dari sana sini termasuk sama ahlinya.

Soal belajar ini saya sampe ngga bisa tidur gara2 adsense hahaha. Nggilani tenan. Yang kebayang kode banner dan earning report saya hehehe... Sumpah nggilani.

Postingan ini sudah mengalami perubahan. Skrinsyut earning report saya hapus krn ternyata melanggar TOS, yg ngga saya baca hehehe.

Suwun yo Mas

19 June 2007

Adsense


Akhirnya adsenseku di approved. Legaaaa. Bukan uangnya yang kebayang tapi asiknya punya mainan baru. Saya ngga tahu banyak soal adsense ini, tos-nya langsung saya terima, soalnya semuanya dalam bahasa Inggris. Yang penting saya tempel2 dulu lah. Maaf kalo tampilannya bikin mata anda jadi sepet hehehehe. Maap juga kalo beberapa hari ini saya jarang berkunjung balik ke tempat anda (emang siapa gua hehehe). Soalnya lagi sibuk ngutek-ngutek html e adsen yang kayaknya masih butuh waktu lama, soalnya saya termasuk slow-learner. Masih mau tanya2 gimana caranya tampilan blog bisa 3 kolom.

17 June 2007

Earn money from blog

Awalnya ketika berkunjung ke sebuah blog yang 'rame' dengan iklan ini itu, saya mikir: ngapain juga nih orang nempelin iklan di blognya, bikin mata jadi sepet, kemriyek dll. Tapi setelah saya tahu itu menghasilkan uang saya jadi malu sendiri (katro tenan hihih). Lalu saya jadi tertarik untuk mencoba. Iseng aja, gak ada resiko ini. Saya daftarin blog gak mutu ini ke adsense. Jawabannya ditolak mentah2, karena adsense tidak mendukung (ato apa lah istilahnya) blog berbahasa Indonesia. Ya sudah, gak pa-pa. Tapi bukan berarti saya jadi patah semangat. Saya terus mencari tahu gimana caranya dapet duit dari blog (hihihi kok ngoyo tenan).

Setelah tanya sana tanya sini, baca sana baca sini saya bikin blog berbahasa Inggris (maaf masih rahasia) trus tak daptarin ke adsense, katanya sih 2 hari biasanya udah dapet jawaban. Tapi ini sudah 2 hari kok gak ada jawaban juga ya. Yo wes lah, mungkin saya gak jodo ama adsense, sama gak jodonya dgn adbrite yg sudah berhari2 ngga jawab lamaran saya (asem tenan).

Nah hari ini kalo temen-temen melihat ada gambar tas dan berbagai perlengkapan wanita di side bar, itu saya pasang dalam rangka nyari duit dari blog, sapa tau bisa nyusul mbak ini hehehehe (mimpi kali yeee). Tapi karna saya ngga mbaca sampe detil tos-nya yo embuh lah entuk duite kapan, pokoke tak tempel ae. Itung-itung buat mainan baru, nek sampek sak ulan gak ada duit masuk yo tak buang aja, beres toh. Tapi kalo ndak salah katanya saya dapet duitnya kalo ada yg bertransaksi lewat klik di blog saya. Kalo nda salah lho, soale mbacanya sambil raba-raba alias ndak begitu ngerti bahasa Inggris. Kalo ada yang tahu mbok saya dikasih tahu... Suwun

13 June 2007

Ikhlas

Kau tak perlu memintaku melakukan hal yg kau anggap baik. Aku tau kapan mesti melakukannya.....
Dan ketika saat itu datang tak ada lagi pamrihku...

11 June 2007

Cinta

Tuhan, ajari aku mengenal cinta sebagaimana orang lain mengartikannya.
Karena, kata orang, dia adalah sumber segala2nya.

Pramoedya Ananta Toer

03 June 2007

I wish I were.....


Pernah nyoba ciuman gaya begini? Atau membayangkan menjadi Kristen Dunst dan kissing upside-down begini dengan Tobey Maguire, Nicholas Cage, Pierce Brosnan ato sama mas......halah!! Wes tuweeek!! Nyebuuuuttttt!!
Lho.. kalo cuma mbayangin kan ndak papa :P

Tip: buat yg pingin nyoba, cari tali dan gantungan yg kuat. Jo lali critani piye rasane ..

gambar diambil dari sini

28 May 2007

Il fil

Pergi bersama keluarga meski cuma makan-makan di warung lesehan kaki lima buat saya sudah cukup menyenangkan. Apalagi kalau kesempatan untuk itu sangat jarang sekali didapat. Kebersamaan yang sangat ditunggu dan tentu dengan harapan semua peserta menikmati kebersamaan dan bergembira.

Mungkin karena ekspektasi saya terlalu tinggi, maka ketika ada sedikit saja yang salah di acara keluar bersama itu, saya langsung kecewa dan buntut2nya apalagi kalo bukan marah. Lebih marah lagi karena yang bikin suasana rusak adalah orang yang sudah ndak lucu lagi alias bojo dewe. Yang bikin tambah mangkel, kejadian ini gak cuma sekali dua tapi berkali-kali. Huuhhh!!! Akhirnya bayangan saya ttg suasana gembira penuh tawa hilang berganti dengan acara tukaran (berantem) sepanjang perjalanan. Sampeyan mau tahu rasanya? Seperti menemukan sehelai rambut di menu makan siang. Marah plus pingin muntah!!! Rrrrrggghhhh...

Wes sakmene wae nulise, daripada nulis panjang isine pisuhan tok!!!

gambar diambil dari sini

17 May 2007

Absurd?

Kalau mau jujur sebenarnya saya tidak memerlukan barang secanggih ini untuk berkomunikasi, karena fungsi HP buat saya hanya untuk menerima telpon dan sms, hp second 400 ribuan saja sudah cukup menjawab kebutuhan saya. Tapi mungkin, Paink, sahabat saya sejak SMP, agak kasihan melihat saya kemana-mana masih menggenggam hp monoponik kelas pembokat. Coba bayangkan pembokat saja sekarang ini sudah punya hp berkamera sementara saya tetap pede dengan hp tanpa kamera apalagi ber-symbian.

Kemudian, dalam sebuah kesempatan, Paink ingin membagikan sedikit dari bonus ribuan dollarnya untuk saya dalam bentuk N73. Dalam hati saya sempat ragu,(maaf Pank) meski saya tahu Paink bukan orang yang suka bohong. Tapi, barang yg dia janjikan kan bukan barang murah, paling tidak untuk ukuran saya.

Keraguan saya terjawab sudah. Dia tidak bohong.



Senang? Tentu, karena sekarang saya punya benda yang tidak akan mampu saya beli dengan uang sendiri. Tapi saya juga sedih karena hingga seusia ini saya masih belum bisa memijakkan kaki ditempat seharusnya saya berada. Absurd, paradox atau apa lah istilah yg tepat buat saya. Menggenggam N73 sementara saya masih naik angkot kemana-mana, masih pusing dengan tingginya harga beras dan minyak goreng yang membuat saya harus pintar-pintar mengatur keuangan keluarga.

Saya merasa belum tidak pantas memiliki benda ini, tapi saya tak mampu menolaknya. Jadi untuk sementara saya anggap ini sebagai nasib baik saya. Eniwei, many thanks to Paink. Mudah2an tahun depan bonusnya lebih gede, jadi bisa beliin aku yg music edition ato N yang lebih canggih lagi (halah!!!!)

13 May 2007

Menunggu

Dia bilang : barangnya dikirim senin ini. Horeeeeeeee!!!!!!

07 May 2007

Pailit :P

Kemarin dapet SMS 'cinta' ini...he..he..





Gara-gara kakean melu arisan, tabunganku kosong :P. Ada yang mau nyumbang? Segera kontak saya by email.

NB: Mas ..mas mbok aku diutangi he..he..

04 May 2007

Penat

Saya tidak biasa menye-menye. Saya bukan orang romantis yang selalu membungkus maksud dengan kata-kata bersayap. Saya juga bukan orang yang pandai mengungkapkan isi hati dengan bahasa berbunga-bunga. Saya bukan orang yang dengan mudah begitu saja percaya pada sebuah konsep kebenaran yang disodorkan seseorang untuk saya yakini bahwa itu benar sebelum saya bisa membuktikannya, atau orang itu mampu meyakinkan saya. Tapi saya juga bukan orang tanpa rasa.

Dulu ketika pertama kali saya belajar membuat blog, tujuan saya cuma ingin menambah teman. Blog ini bukan untuk memuat curahan hati saya, karena saya tidak butuh blog untuk mencurahkan isi hati. Tapi ternyata saya harus menjilat ludah sendiri.

Menyenangkan punya banyak teman meski hanya teman maya, tapi sekaligus juga melelahkan karena ternyata saya tidak punya cukup banyak energi untuk melayani mereka sebagaimana seharusnya seorang teman. Dusta kalau saya katakan saya kesepian bila tidak menyentuh alat ajaib bernama internet ini karena saya punya kekasih-kekasih yang mencintai saya sepenuh hati. Bohong kalau saya berkata menjadi terasing bila tidak menelusuri kabel-kabel yang menghubungkanku dengan dunia virtual ini karena saya punya banyak teman d dunia nyata dengan berbagai model.

Yang benar adalah saya merasa tidak modern, gaptek dan tidak up to date jika saya berhenti menyentuhkan jari pada kibord komputer. Dan itu semua hanya untuk kesenangan saya pribadi semata. Tidak ada nilai lebih untuk anak-anak dan suami saya.

Mungkin sudah waktunya saya memanjangkan waktu sujud. Melamakan dzikir. Melapangkan dada. Meruahkan syukur. Menjalani hidup dengan lebih religius. Mengunci mulut dari perkataan yang tidak perlu. Melembutkan ucap dan berbagai kemestian lain sebagai ibu dan istri yang selama ini terabaikan. Sengaja saya tuliskan ini disini sebagai ikrar sekaligus harapan dan pengingat bagi saya bahwa tanggungjawab itu kian hari kian menggunung.

27 April 2007

Piau; piao; piaw

Untuk orang yang tidak bisa disiplin dalam mengelola keuangan seperti saya, menyimpan uang dalam bentuk tabungan bukan pilihan tepat. Kemudahan menarik kapan dana kapan saja justru menjadi ancaman buat saya. Pilihan menyimpan dana -yang tidak seberapa ini- akhirnya jatuh pada asuransi, tabungan berjangka atau arisan! Arisannya bermacam-macam, mulai dari yang cuma 25 ribuan sampe yang sejuta perbulan saya ikuti.

+: wah duite akeh men hehehehe
=: jangan salah, duit itu termasuk jatah belanja jugak. Makanya jangan heran kalo menu hariannya cuma tempe, tahu ama krupuk ha..ha..


Dari sekian banyak arisan ada satu arisan yang menurut saya paling menguntungkan. Namanya arisan Piau/piao/piaw. Umumnya pesertanya adalah etnis cina.

Begini ilustrasinya:
Katakan dalam satu kelompok terdapat 10 anggota. Masing-masing anggota wajib menyetor sejumlah uang sesuai yang telah disepakati bersama. Sebut saja 1 juta. Seperti lazimnya orang yang ikut arisan, semuanya pasti ingin menjadi orang pertama yg narik arisannya, nah disinilah bedanya arisan Piau dengan arisan2 lain. Setiap orang bisa menjadi orang kedua yg narik (kesempatan narik pertama biasanya jadi hak ketua). Tapi tentu saja ada harga yang harus dibayar.

Mereka harus 'membeli' kesempatan itu dengan cara memasukkan sejumlah uang dalam amplop (nge-piau). Jumlahnya hanya diketahui oleh yang bersangkutan. Jumlah uang dalam amplop ini menandakan kesediaan ybs mengurangi jumlah uang yg harus dibayarkan anggota arisan ain sejumlah uang di dalam ampop.

Bingung ya?

Begini: misalnya A memasukkan uang 50 ribu dalam amplop, dan jumlah itu adalah yang terbesar diantara amplop2 lainnya. Berarti A adalah pemenang. Dia akan mendapatkan kesempatan narik di bulan itu, dengan catatan, peserta lain hanya membayar 950 ribu rupiah (1 juta-50 ribu). Jadi total dia hanya mendapat 9,5 juta. Setelah pemenang diketahui, uang dalam amplop kemudian dikembalikan pada pemiliknya. Permainan ini bisa berulang di bulan-bulan berikutnya. Siapapun bisa narik duluan asal dia mau nge-piau. Tapi biasanya jumlah piau semakin lama semakin kecil.

Lalu bagaimana kewajiban peserta yang narik pertama dan hanya mendapat 9,5 juta? Dia tetap harus membayar penuh 1 juta perbulan, meskipun di bulan-bulan berikutnya ada peserta lain yang nge-piau, karena peserta yang sudah pernah nge-piau tidak berhak atas pengurangan itu.

Arisan model ini enak, karena
  1. Pesertanya tidak harus berkumpul tiap bulan. Uang bisa ditransfer setelah ketua mengabari -lewat telpon atau sms- pada semua peserta.
  2. Peserta yang nge-piau pun tidak merasa rugi meski dia tidak mendapatkan utuh 10 juta, karena dia bisa mendapatkan 'pinjaman' uang dengan cepat dan 'bunga' nya (jml piau) dia sendiri yg menentukan.
  3. Peserta yang tidak pernah nge-piau pun tidak merasa dirugikan, karena meski dia narik belakangan, jumlah yang dia bayarkan tidak sampai 10 juta sementara dia mendapatkan utuh 10 juta di akhir periode.
Yen ngoten, pripun, Mbah

Ngantuk poooollllll

Saya baru tahu kalo anak kecil ternyata tidak tahu kalau ketika ngantuk harus merebahkan badan supaya tidak doyong sana doyong sini he..he..



Note: pidio kiriman teman.

24 April 2007

Voice mail Tukul

Buat yang penasaran pingin dengerin voice mailnya Tukul silakan unduh di sini :D. Tapi hanya untuk yang punya akun di multiply :P (ndak penting blaassss he..he..)

15 April 2007

Sms saja...

08111121**

Tuuuut..tuuuttt..tuutttt

lalu terdengar suara dengan logat katroknya: maaf, disms saja, pasti dibalas, trimakasiii

Setelah itu saya dial lagi nomer yang sama hanya untuk mendengarkan suara mas Tukul hahaha. Penasaran ngeliat saya terkekeh-kekeh, temen saya ganti nelpon bergiliran, Nia, Arti, Fiki lalu Lia. Sekarang jadi ngga jelas mana yang ndeso mana yang katrok. Wakakakak...

13 April 2007

Diganggu kampret

Sudah seminggu ini saya di telpon orang ngga jelas, miskol, sms gak mutu. Huh!!! Menjengkelkaaaaaannn. Ndak mutuuu. Kampreeeet (maaf terpaksa harus keluar kata ini, mangkel jeeee). Mungkin ada yang tau gimana cara ngatasi orang usil seperti ini. Hp saya tidak dilengkapi fitur screened list, jadi semua sms masuk ke inbox.
Tolong�

NB: tadinya saya mau mencantumkan no telp pengganggu itu di sini, tapi saya takut terornya tambah dahsyat. Jadi gimana?

04 April 2007

Ceting

Suatu pagi dua orang ibu sedang ngobrol. Yang satu pake Meebo, satunya pake YM.



*klik untuk memperbesar

01 April 2007

Satu saja,sebaiknya...


Jika kau menginginkan satu jangan ambil dua, karena
satu menggenapkan, tapi dua melenyapkan.

dari: Filosofi Kopi, Dee untuk seorang teman

14 March 2007

Prime

gambar diambil dari sini

Beda usia yang cukup jauh (14 th) ternyata tidak menghalangi David (Bryan Bloomberg) untuk jatuh cinta pada Rafi Gardet (Uma Thurman). Sebagai wanita paruh baya (37 th) yang baru saja bercerai, Rafi sangat kaget ketika tahu teman kencannya ternyata seorang anak kemaren sore yang lebih pantas menjadi adiknya. Tapi cinta memang tidak memandang usia, kencan mereka jalan terus. Rafi bahkan menceritakan hubungannya dengan David pada Lisa (Meryl Streep) terapisnya.

Ceritanya menjadi lucu ketika Lisa tahu bahwa pemuda ingusan yang dikencani pasiennya adalah anaknya sendiri. Mimik muka Lisa menjadi tidak karuan ketika dalam sesi konsultasi Rafi dengan lancarnya manggambarkan dengan detil 'barang' Dave, bagaimana mereka bercinta dan hal-hal tabu lainnya. Akting Meryl Streep bagus sekali.

Dua hal yang membuat Lisa menentang hubungan mereka; beda usia yang terlalu jauh dan Rafi bukan Yahudi seperti dirinya. Sikap Lisa mulai melunak ketika tahu hubungan Rafi dan Dave ternyata membuat Dave makin dewasa. Dia juga sangat bijak menyikapi hubungan anaknya. Lisa tidak bersikap frontal menentang hubungan mereka, tapi tetap menunjukkan ketidaksetujuannya dengan cara yang elegan. Filmnya lucu banget dan yang penting he..he..banyak adegan syuuuuuurrrnya... :))

10 March 2007

Bengkok deh.....



Inilah akibat tindakan kekerasan kemarin. Sampai siang ini si mas belom dateng juga. Rupanya dia sudah cukup puas menyimpan name tag saya yang sakti itu hehehehe...

08 March 2007

Yaaaaahhh..nabrak deh...

Pagi ini saya berangkat ke kantor jam 4.25 wib. Shift pagi. Ngga ada firasat apa2. Tapi tau-tahu di perjalanan, entah siapa yang salah, mobil saya srempetan sama sedan biru. Nyenggolnya cuma dikit sih, cuma bunyi duk gitu. Saya cuek aja, toh mobil saya sudah banyak goresannya, lagian saya juga mesti buru2. Harus on time. Jam lima harus sudah nyalain radio. Babu gitu loh.

Saya jalan aja terus, ngga nambah kecepatan, karena saya pikir senggolannya cuma dikiiiit banget. Eh ternyata mas itu mencoba mengejar dan menghalangi mobil saya. Wah kayak di film2 aja. Ya sudah akhirnya saya menepi meskipun sebenarnya saya bisa aja ngebut terus.

Dia turun dari mobilnya. Jendela saya buka. Lebar. Tanpa curiga.
Saya: kenapa mas
Dia: mana KTP nya!!
Saya: ngga!!

Karena saya ngga mau ngasih KTP, tiba-tiba dia langsung meraih kontak mobil saya. Untung saya juga sigap. Saya lebih dulu menyelamatkan. Jadi posisi tangan saya memegang kontak yg masih nempel ditempatnya sementara tangannya masih berusaha merebut dari tangan saya.

saya: mas saya lagi buru2. Jam lima saya harus siaran. saya ngga boleh telat. kalo mas mau mas bisa ikut saya ke kantor. Kita bicara disana.
dia: saya juga mau kekantor (dia ndak nyebutin kantornya dimana? Penyiar juga kali. Makanya sama2 buru-buru)
dia: mana KTP nya
saya: Memangnya anda siapa? Gini aja, ikut saya ke kantor. Kita ngobrol di sana. tolong lepasin tangannya.
dia: ngga bisa! KTP! (masih ngotot dan pake nada tinggi)
saya: Oke. ini name tag saya. Alamat kantor ada disitu. Saya harus ke kantor.
dia: saya bisa bikin ibu ngga nyampe kantor (wah ngancem nih)
saya: kenapa? Sampeyan mau bunuh saya?!!!! (nada saya tinggi)

Dia diem sambil tangannya terus berusaha meronta merebut kunci kontak. Akhirnya karena saya juga ngotot ngga mau ngasih KTP, dia pergi juga sambil membawa name tag saya. Cuma itu percakapan yg saya ingat. Saya bukan pemberani kalo lagi salah. Tapi bila pada kondisi sebaliknya saya bisa segarang macan!!! (macan betina boooo). Saya ngga merasa salah, kalaupun saya salah, dia juga ikut menyumbang kesalahan. Wes mbuh!!!

Kalo anda tanya kenapa saya berikan name tag (yang sudah beberapa kali menyelamatkan saya dari tilang he..he..). Jawabannya: kalau saya ngasih KTP, ngurusnya lebih susah. Penyerahan name tag itu bukan sebagai bentuk pengakuan rasa bersalah saya, tapi hanya untuk meyakinkan mas itu bahwa saya tidak berniat kabur dan saya mau menyelesaikan masalah ini plus saya mau cepet2 sampe kantor.

Mudah2an aja urusannya ngga jadi panjang. Males! Apalagi disuruh ganti rugi.
Maaf tulisane kacau. Lagi esmosi nih!!!

06 March 2007

Drive save

Photobucket - Video and Image Hosting
gambar diambil dari dari sini

Kiri...kiri...poll kiri.. balasss...balaaaaaassss...balas Mbaaaakk. Braaaak. Waduh nabrak deh. Makanya toh Mbaaaakk, kalo mau parkir, kaca jendelanya diturunin, radionya dimatiin. Jadi ngga denger aba-aba saya kan. punya SIM ngga sih, Mbak?

J 1, liat tukang parkir itu saya jadi pingin ngaplok 2. Saya sudah punya SIM jauh sebelum saya bisa nyetir, Paaaakk!! Tapi gimana lagi, udah terjadi jee. Tambah lagi goresan di mobil tua saya dan di mobil yang saya senggol he..he.. Lumayan juga gara-gara sering nyenggol itu, saya jadi banyak kenalan. Kenalan ama tembok, pohon, becak, sepeda motor, bok 3 dan banyak bon yang harus dibayar he..he..

Tapi apa bener sih perempuan katanya nyetirnya ngga becus. Perasaan setelah sekian belas tahun, nyetir saya udah bagusan sekarang. Parkir juga udah pinter. Kata artikel ini kita para perempuan tidak perlu merasa kecil hati atau malu kalau sering kena tilang karena melanggar rambu lalulintas atau kesalahan2 lain. Hormon testosteron kita sedikit!! Padahal -masih kata artikel itu- untuk bisa menyetir dengan cantik dibutuhkan testosteron dalam jumlah yg cukup besar. Wah berarti cuma lelaki dong yang bisa nyetir oke? Perempuan tidak? Ndak juga ah..

1: Misuh yang artinya jorok itu lhoooo he..he..
2: Namparrrrr
3: waduh apa ya artinya? Aku bingung jeee..mmm anu paling jembatan..ya..ya.. jembatan

27 February 2007

Atas Nama Kehormatan

Foto diambil dari sini


Andai boleh memilih, mungkin Souad memilih untuk tidak dilahirkan atau memilih mati saja. Terlahir sebagai perempuan berarti lekat dengan ketidak berdayaan, kepatuhan dan sederet penderitaan lain. Tidak ada hak apapun bagi perempuan di tempat ini, bahkan dia tidak berhak atas tubuhnya sekalipun. Semuanya menjadi milih lelaki; ayah dan suaminya kelak.

Stempel charmuta (pelacur) akan diberikan hanya karena seorang perempuan bertatap mata dengan sengaja dengan seorang lelaki yang bukan muhrimnya. Selanjutnya, pukulan dengan tongkat atau cambuk dengan sabuk akan menjadi ganjarannya untuk kesalahan -yang bagi orang-orang modern- sepele itu. Semua dilakukan dengan alasan membela kehormatan.

Atas nama kehormatan perempuan harus menerima nasib mati di tangan para lelaki. Atas nama kehormatan seorang ibu bahkan tega membunuh bayi-bayinya sesaat setelah dia sadar bayi itu punya vagina diantara selangkangannya. Rasanya para pejuang kesetaraan gender harus bekerja lebih keras lagi untuk mengurangi jumlah negara yang memposisikan perempuan sebagai warga kelas dua, yang menghargai perempuan tidak lebih dari seekor hewan.

Souad lahir di sebuah dusun di Tepi Barat dimana tatanan sosial disana mengharuskan perempuan tunduk dan patuh hingga taraf yang -menurut saya- paling menjijikkan. Amarah saya serasa bangkit menatap huruf demi huruf di buku ini. Betapa makhluk yang bernama lelaki itu bisa seenak perutnya memaksakan kehendak mereka atas perempuan. Rasanya ingin sekali membalaskan sakit hati Souad pada para lelaki itu, pada sistim yang menempatkan perempuan di posisi yang sangat lemah. Buat saya novel ini punya alur yang tidak bertele-tele sehingga saya nyaman membacanya. Dan selalu saja buku yang berisi testimoni menarik untuk dibaca tak terkecuali buku ini. Bagi orang yang sangat mendukung kesetaraan gender seperti saya pengakuan Souad benar-benar membuat hati saya teriris sekaligus kagum; saya tidak menemukan satupun kalimat keras yang menyiratkan dendam Souad pada kakak iparnya yang telah membakarnya hidup-hidup.

Souad memang tidak bisa memilih di mana dan dari ibu mana dia dilahirkan tapi dia beruntung masih bisa memilih kehidupan mana yang akan ditempuhnya. Souad, perempuan luar biasa yang mampu mengusir kesumat dari dalam hatinya dengan cinta seperti matahari memudarkan wangi melati dengan sinarnya.

Judul Buku: Burned Alive
Penerjemah: Khairil Azhar
Penerbit: Pustaka Alvabet
Harga: Rp. 35.000

26 February 2007

S.O.S

Lagi ndak enak bodi.... :-(

20 February 2007

Mari mulai nguli berbisnis

foto diambil dari sini

Bukannya tidak percaya atau meremehkan buku-buku motivasi macam Rich Dad Poor Dad dan semacamnya, tapi karena saya selalu gagal berbisnis, saya jadi ogah membaca buku-buku beginian. Mending baca novel. Alasannya kita tidak bisa meniru kesuksesan seseorang (baca: nasib baik), yang bisa kita tiru cuma usahanya saja. Soal hasil itu sepenuhnya urusan Yang Di Atas. Masalahnya, ketika kita membaca buku-buku itu, harapan kita, hasil yang kita dapat dari usaha kita –dengan mengikuti petunjuk buku- akan sama atau paling tidak mendekati hasil yang dicontohkan dalam buku. Kenyataannya? 2 kali saya mencoba memraktekkan tips sukses berbisnis selalu saja gagal (baru dua kali udah keok he..he..).

Tapi buku karangan Lisa Rogak ini sempat membuat tangan saya meraihnya. Iseng aja. Di halaman daftar isi saya lihat satu persatu, barang kali ada pekerjaan yang tidak saya kenal. Tapi ternyata hampir semua jenis pekerjaan yang terteta di situ saya kenal, atau paling tidak dari judulnya saya bisa meraba. Ada 100 pilihan pekerjaan yang bisa anda pilih. Tiap-tiap pekerjaan dilengkapi dengan deskripsi, alasan mengapa pekerjaan ini layak dicoba, investasi yang dibutuhkan, informasi lebih lanjut ttg bisnis tsb. Kuncinya pilih pekerjaan yang 100% menyenangkan.

Mata saya lalu terhenti pada tulisan 'Tukang Bangunan' (hal 118).Wah ini pasti tukang bangunan yang ngga biasa, begitu pikir saya.

Saya buka halaman 118 dan inilah yang saya temui:

Tukang bangunan
Deskripsi bisnis: sebuah jasa di mana para pekerja menyusun batu untuk membuat tembok dan lantai
Ketrampilan yg dibutuhkan: ketahanan dan kekuatan fisik dan kecermatan penempatan dan detail.
Tukang banguan tenan jebule. Benar-benar tanpa resiko, paling banter kulit item karena terbakar.

Lalu saya kembali lagi ke halaman index. Ketemu ini: Membersihkan jendela (hal 90). Saya buka halamannya, sambil menduga-duga, jangan-jangan kayak tukang bangunan tadi. dan inilah yang saya temukan.

Membersihkan Jendela

Deskripsi Bisnis: tugasnya membersihkan jendela bagian luar dan dalam. Untuk kantor dan pemukiman.
Ketrampilan yang dibutuhkan: ketelitian, berorientasi kesempurnaan dan memiliki kekuatan dan yg pasti tidak takut ketinggian. (Bisnis ini bisa cepat menghasilkan dan tanpa resiko terutama kalau anda sendiri yang menjadi tenaga pembersihnya ).

Saya ndak melanjutkan membaca buku ini, pemiliknya sudah ada di depan saya sambil berkacak pinggang karena saya meminjamnya tanpa ijin he..he..










16 February 2007

Selingkuh? Ayo, siapa takut.

India's National Commission for Women (NCW) has proposed that adultery by a married man should be considered as social offense and not criminal offense. Surprisingly women are excluded. Woman involved in illicit relationship with a married man should be considered as victim than a wrongdoer .

Begitu pesan offline yang ditinggalkan teman maya di YM saya kemarin (14 feb 2007). Di akhir kalimat dia juga menanyakan kondisi di Indonesia dan pendapat saya.

Saya jadi bertanya2 apa motif dibalik proposal itu (weleh). Sungguh saya ndak habis pikir, bagaimana mungkin perselingkuhan tidak dianggap sebagai tindakan kriminal. Kalau iya proposal itu disetujui dan dijadikan UU, enak dong para lelaki itu, ngga ada sanksi hukum kalau mereka berselingkuh.

Menurut teman saya itu, hari itu masalah tsb dibicarakan di hampir seluruh koran terbitan ibukota India. Beberapa informasi di sini sebenarnya menarik dan bisa menjawab pertanyaan mengapa harus ada proposal semacam itu, tapi karena keterbatasan waktu dan kemampuan berbahasa, saya cuma sempat membuka tanpa sempat membaca.

Saya jadi ingat novel Burned Alive, yang menceritakan bagaimana menderitanya terlahir sebagai wanita di sebuah desa di Tepi Barat. Mereka tidak lebih berharga dari hewan. Tidak ada istilah bermain dimasa kanak-kanak mereka. Hari-hari anak perempuan di sana hanya berisi bekerja dan disiksa setiap hari. Perempuan berselingkuh? Mati imbalannya. Salah satunya dengan cara dibakar hidup-hidup seperti yang diceritakan di novel itu. Jadi kondisi perempuan disana -menurut novel itu- memang -bisa dibilang- samasekali tanpa perlindungan.

Kembali ke proposal tadi, saya jadi tertarik mengetahui seberapa beratkah hukuman bagi pria berselingkuh sampai-sampai NCW mengusulkan pelakunya dianggap sebagai pelanggar etika saja bukan pelanggar hukum (denger-denger sih katanya 5 th penjara), dan sudah sedemikian parahkah hukuman bagi wanita pezinah, sehingga mereka perlu melindungi mereka dgn menganggap para wanita peselingkuh itu hanya korban, bukan pelaku kesalahan? (wah enak banget dong, ayooo rame-rame selingkuh..).

Mungkin temen-temen yang sekarang sedang belajar di India bisa memberikan pencerahan (kalo bisa dalam bahasa Indonesia saja).

14 February 2007

Coto de Kikil

Berbekal pengetahuan bisnis yang –menurut saya- sudah ndak kalah ama Hermawan Kartajaya, 2 tahun lalu saya mencoba-coba membuka lapangan kerja. Buka warung. Yang dijual? Soto kikil bikinan mama tercintah. Ide ini bukan murni ide saya, tapi ide teman2 yang mengaku kalo soto kikil bikinan mama saya katanya weenak banget.

Modal saya waktu itu cuma uang sekitar 5 jutaan dan sedikit pengetahuan tentang 4P (Place, Product, Price, Promotion, mbuh urutane bener opo ndak). Dengan gagah saya langsung ke P yang pertama. Nyari tempat. Dapet. Warungnya kecil, ukuran 3 kali 3. Setelah renovasi sana-sini dengan berbagai pertimbangan bisnis macem-macem, bahkan soal warna pun dibahas secara detil, bagaimana supaya eye catching, berkesan bersih dll., dsb.

Lalu ke P yang ke dua. Product. Hubungin mama, njelasin sistim kerjanya. Soal tanggung jawabnya dan segala macem. Dasar doyan masak, doi seneng-seneng aja, asal ada yang bantu katanya. Beres, Ma!

P yang ketiga. Masih melibatkan mama, karena dia yang tahu cost untuk membuat sepanci soto kikil. Akhirnya sepakat harga permangkok dijual Rp. 5000, soalnya melayani pegawai negri yang lokasi kantornya di sekitar warung.

Nah sekarang P yang ke 4. Pesan neon sign dan spanduk. Wah pokoknya waktu semangat kita 45 banget dah. Terbayang sukses di depan mata. Soalnya kita buka warung pake ilmunya Hermawan Kartajaya (maaf cuma nama ini yg saya kenal he..he..). Terus terang waktu itu kita agak memandang sebelah mata pada warung-warung yang lebih dulu ada: Soto Cak Miskun, Kikil Wak Jo, Warung Yu Mi, Nasi Goreng Cak To dll. Saya merasa bisnis warung saya lebih well prepared. Sampe di tahap ini saya dan suami sibuk banget dah pokoknya, pulang kerja, di sela2 kerja selalu ngomongin soal warung. Anak-anak sampe bingung. Si sulung juga sempet nanya,

Sulung: Ma, Papa mau brenti kerja tah?
Aku : Iya, kenapa? (tak buju’i de’e)
Sulung: Trus mau jualan kikil tah?
Aku : Iya.
Sulung: Halah Maaa. Trus aku gimana?
Aku : Apanya yang gimana?
Sulung: Aku kan malu. (dia sangat bangga pada profesi papanya yang wartawan meski cuma koran lokal. Apalagi kalo poto papanya muncul di koran, dia seneng banget)
Aku : Kenapa?
Sulung: Nanti kalo ngisi formulir aku nulisnya gimana? Mosok penjual kikil, kan malu Ma.. (dasar anak-anak, dari pada jadi wartawan bodrek alias wartawan amplop kan masih terhormat jadi penjual kikil toh, Leee)

Akhirnya tibalah saat soft opening warung. Sebar-sebar leaflet alias selebaran potokpian lengkap dengan potongan kupon beli 2 gratis satu, saya lakukan, dengan mengerahkan tenaga suami dan saya sendiri, serta satu orang gajian (wwuiiih nggethu yoooo..hahahaha. Jadi pingin ketawa kalo inget waktu itu). Teman-teman yang sebelumnya sudah saya undang lewat SMS mulai datang. Lumayan lah, warung jadi semarak. Kayaknya rame gitu, padahal mereka cuman undangan yang makannya gratis ha..ha.. tapi ndak pa-pa lah, kan memang memang harus ada ongkos promosi, ato apa lah namanya.

Hari kedua, ketiga masih bertahan, meskipun dagangan ngga selalu habis. Hari ke 4 mama mulai mengurangi produksi. Dari yang sepanci gede jadi sepanci kecil. Yang jaga warung mulai ngeluh2, katanya ngantuk jaga warung, soalnya yang beli jarang2. Aku yo heran, wong kikil wenak ngene kok ra eneng sing tuku toh? Ada sih yg beli tapi mereka bukan repetitive buyer. Mungkin mereka baru balik lagi seminggu atau 2 minggu atau bisa saja sebulan kemudian.

Lha terus selama menunggu mereka kembali, siapa yang akan beli. Mosok aku terus2an berdiri di lampu merah mbagi-bagi selebaran. Emang ndak ada kerjaan laen. Plis deeeeh. Akhirnya saya baru sadar, orang-orang seperti Cak Miskun Yu Mi dan Cak To dan Wak Jo dkk itu lebih tough dari saya. Mereka mencurahkan seluruh pikirannya hanya untuk warungnya, jadi mereka akan berusaha sampai titik darah penghabisan untuk mempertahankan warungnya. Sementara saya, buka warung cuma untuk gagah-gagahan eksperimen sambil memamerkan mempraktekkan ilmu marketing dan bisnis saya yang ndak seberapa itu. Akhirnya genap satu bulan setelah soft opening, tepatnya sehari setelah saya memenuhi pesanan untuk sebuah acara di sebuah kantor di sekitar warung saya, warung soto kikil saya tutup.

Saya lalu mencoba merenung mencari penyebab lain kegagalan saya, selain karena kuran total. Akhirnya saya temukan jawabannya. Saya berbisnis bukan murni ingin membuka peluang kerja, tapi ingin mengeruk untung sebanyak2nya. Karena dari beberapa teman, saya tahu berjualan makanan bisa mendapat laba 100% lebih. Tuhan memang sudah menakar rejeki untuk masing-masing umatNya. Dan saya merasa beruntung telah diingatkanNya untuk tidak serakah *sok-wise-mode-on*.

Dengan terpaksa saya mengembalikan pegawai saya yg cuma 1 orang ke profesi aslinya, pengangguran. Yaaahh memang saya ndak ditakdirkan jadi wiraswastawati kali. Nasiiiib jadi orang gajian teruuuussssss… Salut buat pedagang kaki lima yang kucing-kucingan sama kamtib. Maju terus pantang mundur!!

11 February 2007

The Late Anna...

Foto diambil dari sini



Tidak banyak yang saya tahu tentang Anna Nicole Smith (soale pancen dudu koncone). Yang saya tahu tentang dia hanya bahwa dia pernah jadi covernya Playboy, meski saya belum pernah liat majalahnya (maksutnya yg covernya Anna tok yang ndak saya liat he…he..).

Hari ini (Sabtu, 10 February, 2007) ndak cuma stasiun tv ini yang menyiarkan berita ttg Anna lewat The Hollywood Story, bahkan CNN pun lewat acara Larry King Live membahas kematian bintang sensaional itu. Wuaaahhh benar-benar sensasional, mungkin Anna tersenyum di alam sana, melihat masyarakat begitu heboh membicarakan kematiannya.

DR Cyril Wech seorang ahli forensik juga diundang di acara Larry King Live untuk memberikan pendapatnya (sayang aku ra ngerti sing diomongke, dadi cuma ndlahom.com).

Kaget juga ketika pertama kali membaca berita tentang kematiannya yang tragis. Tidak hanya akhir hidupnya yang tragis, perjalanan hidupnyapun sungguh membuat banyak orang -terutama yang mengklaim dirinya sebagai orang baik-baik- geleng kepala. Gimana ngga geleng2 kepala, Anna sudah menikah ketika umur 16 tahun, punya anak lalu 2 tahun kemudian bercerai. Kemudian diusia 26 dia menikah dengan seorang yang lebih pantas menjadi kakeknya. Setahun setelah pernikahannya itu, suami bangkotannya meninggal dunia dan Anna dihadapkan pada masalah rebutan harta waris dengan anak tirinya. Sampe sekarang belum kelar.

Ngga cuma itu, sampai saat kematiannya Anna belum memberikan kepastian pada publik tentang siapa bapak dari anak perempuan yg berusia 5 bulan Dannielynn Smith. Larry Birkhead dan Howard K Stern sama-sama ngotot mengaku ayah si bayi (sampeyan mau ikut ngotot? Monggo, lumayan kan numpang ngetop he..he..). Harusnya tgl 21 Februari nanti Anna harus memberikan kepastian siapa ayah bayinya lewat tes DNA, meskipun di akta kelahirannya, katanya, tertulis nama Howard sebagai ayahnya. Tapi nasib berkata lain, maut keburu menjemput. Anna menyusul anak sulungnya yang tewas 10 September tahun lalu karena overdosis. Kematiannya masih dalam penyelidikan sampai saat ini.

So what should I say? Poor Anna or poor baby?

Ato gini aja: Anna, send my best regards to Marilyn Monroe..

08 February 2007

Bubur Sengkolo

Foto by Rudi Sujanto. Diambil tanpa ijin

Namanya Bubur Sengkolo. Nenek saya dulu bikin bubur ini untuk menolak balak (bencana). Bahannya dari tepung beras, santan gula dan pewarna bangjoningtireng, abang ijo kuning putih ireng (merah, hijau, kuning, putih hitam). Biasanya setelah matang bubur dibagi-bagikan ke tetangga, dengan harapan mereka yang menerima bubur ikut mendoakan keselamatan pemberinya. Cara menyajikannya bisa dengan cara disusun atau bisa juga dipisah-pisah. Warga Jakarta mungkin perlu juga bikin bubur kayak gini, sambil berdoa mudah2an banjir ngga datang lagi he..he.. Paling ngga kalo seluruh warga Jakarta bikin bubur kayak gini di hari yg bersamaan, banjirnya bukan banjir air lagi, tapi banjir lumpur eh bubur ding he..he..


07 February 2007

Ciliwung.....

Ciliwung th 1872. Foto diambli dari sini


Jakarta kaline banjir, ojo sumelang ra dipikir...


Mudah-mudahan Waljinah ndak marah Semarang nya saya ganti Jakarta. Tapi apa ya kita masih bisa ojo sumelang kalo korban meninggal sampai hari ini sudah 29 orang, hanya karena Ciliwung banjir.

Kalau kita melihat sungai-sungai yang ada di berbagai negara (negara maju tentu saja), banyak yang bisa dimanfaatkan dari situ. Sungai Thames misalnya: kita bisa melihat Istana Westminster beserta menara jam legendaris, Big Ben. Selain itu dengan feri orang bisa melihat Tower Bridge, jembatan dengan dua menara klasik yang dibangun pada abad ke-19. Belum lagi bangunan-bangunan klasik lainnya, termasuk Tower of London, bisa disaksikan dengan menyusuri Sungai Thames.

Atau sungai Potomac misalnya, meskipun tidak seindah sungai Thamess, tapi sungai ini tidak pernah marah pada warga Washington DC. Airnya tidak pernah meluber bahkan di saat awal musim semi pun, saat salju mulai mencair. Atau sungai-sungai di Venesia yang begitu romantis bagi mereka yang berasyik masyuk di atas gondola. Hmmmm…I wish I could be there..

Lalu, bagaimana dengan Ciliwung? Ah sampeyan mbok jangan ngenyeeek. Mosok mbandingin Ciliwung sama sungai Thames. Yang bener aja. Lha kalo mau bandingin ya ama yang bagus sekalian. Bukankah untuk hal-hal yang positif kita harus melihat ke atas dan kayaknya bukan ngga mungkin sungai kita seperti sungai-sungai itu. Toh konsep megapolitan sudah di galang mantan gubernur DKI Ali Sadikin dulu. Gimana supaya sungainya ndak bikin banjir. Tapi kok ya ndak jalan juga sampe sekarang. Ah mbuh, saya ndak ngerti. Saya cuma bisa nggedabrus he..he..

Konon katanya dulu muara Ciliwung memungkinkan kapal-kapal dagang , perahu-perahu Melayu, Jepang, Cina dan berbagai ragam kapal dari sebelah timur masuk dan berlabuh dengan aman. Airnya tidak berlumpur dan penuh endapan seperti sekarang. Kapal-kapal yang singgah dulu bahkan bisa mengambil airnya untuk mengisi botol dan guci mereka sebagai persediaan untuk pelayaran. Dulu, muara Ciliwung juga jadi tempat hiburan warga Belanda, termasuk muda-mudi yang tengah kasmaran menyanyi dan bermain gitar di perahu-perahu, persis seperti di Venesia. Lengkapnya ttg Ciliwung tempoe doeloe bisa dibaca di sini

Ciliwung sekarang beda dengan yang dulu. Sekarang Ciliwung ringkih, suka muntah-muntah kalo kena hujan sedikit aja. Yaaahh mudah-mudahan saja, Ciliwung ndak muntah lagi, soalnya menurut BMG katanya puncak hujan tertinggi akan terjadi akhir Februari dan Jakarta masih berpotensi hujan lebat. Maaf bukan nakut-nakuti, tapi sebaiknya mulai belajar berenang atau siapkan selalu pelampung di rumah.

Foto diambil dari sini, sini dan sini

04 February 2007

Lain di kuping lain di mulut

“Ma..Ma..mosok bunyi senapan kok bang..bang..bang..emange bang-bang tut? Kan mestinya dor..dor..dor?"


Buat anak usia 7 tahun yang tidak begitu familiar terhadap Bahasa Inggris, istilah bang, bang, bang untuk menggambarkan bunyi senapan sangat tidak bisa dimengerti.

Ngga berhenti sampai disitu, di komik-komik yang saya baca terutama komik (kalo ndak salah) Batman ato Superman, sering saya jumpai istilah yang aneh buat saya. Misalnya saja ketika superhero kesayangan saya itu sedang menghajar para penjahat harusnya bunyi yang keluar adalah buk, braaak, klontang, glodag, kreeek dll dll. Tapi yang ditulis di komik itu kok pow, crunch, wham , yang kalo dicari di kamus ndak ada. Maklum kamusnya cuma 100 ribu kata. Ibu saya juga ndak bisa njawab waktu saya tanya kenapa kalo orang inggris berantem bunyinya beda dengan orang Indonesia. Maklum, wong ndeso. Beliau juga ndak bisa njawab waktu saya tanya kenapa bunyi bel kalo dalam bahasa Inggris jadi ting a ling a ling kok ngga teng-teng-teng. Perasaan bunyinya lebih mirip teng-teng-teng deh daripada ting a ling a ling. Kalau bunyi anjing masih bisa lah ditolerir mereka menyebutnya woof..woof..woof.. bukankah memang seperti itu bunyinya kalau mereka habis berlari-lari?

Setelah sekian puluh tahun dan mulai akrab dengan internet saya baru tahu itu namanya onomatopoeia . Buat saya, ini semakin melengkapi arti peribahasa: lain ladang lain belalang, ternyata ndak cuma bahasa yang berbeda tapi pendengaranpun juga berbeda. Atau karena perbedaan bahasa itu maka terjadi perbedaan dalam menerjemahkan bunyi ke dalam tulisan. Ah mbuh lah. Biar yang lebih pinter yang njelasin bagaimana suara-suara binatang dalam berbagai bahasa.

Tapi ada satu yang ingin sekali saya tahu. Bagaimana suara kentut dalam berbagai bahasa? he..he.. Ada yang tahu?

30 January 2007

Saya terjerat pasal 263

Kemarin pagi materi siaran saya tentang penularan virus flu burung melalui hewan adaptor kucing. Sampai setengah perjalanan acara berjalan seperti biasa. Pendengar yang bergabung pun sebagian besar sudah saya kenal. Tapi menjelang acara berakhir ada telpon dari seseorang yang belum saya kenal. Yang bikin saya kaget bukan karena dia mengaku di tempat tinggalnya ada 82 kucing liar, tapi justru tempat dimana dia tinggal. LP Medaeng!! Wah seumur-umur saya kerja, baru kali ini saya dapet telpon dari penghuni LP. Dalam hati saya berdoa, mudah2an ndak ada pemasang iklan yang sedang mendengarkan, kalo ndak bisa urung niat mereka pasang iklan di tempat saya. Lha yang telpon bukan target market jeeee..

Sebenarnya yang saya tanyakan apakah 82 kucing itu menetap disana atau datang pergi, tapi rupanya dia salah persepsi. Lalu dia jawab begini,"Saya penghuni tetap disini, Mbak. Ini pengalaman pertama saya. Saya terjerat pasal 263. Pasal 263 iku opo toh. Lalu saya tanya paman Google, ooo ternyata perkara pemalsuan surat, kalo ndak salah lho ini. Tapi saya bersyukur pendengar saya bukan pembunuh ato pemerkosa, walaupun sebenarnya sedih juga sih. Punya fans kok ya napi :-(

NB: Napi kok boleh punya HP ya? *oon.com*

27 January 2007

Love Triangle, Threesome, Three Mus Kenthir...

Saat ku pertama
Menatap dalam dirimu
Ku begitu yakin ini cinta

Kutatap dirinya
Rasakupun juga sama
Ku mencintai dirimu dan mencintai dirinya

Tak ingin hidup
Tanpa rasa bahagia
Bahagiaku bila banyak cinta

Pernah ku setia
Namun hidup trasa hampa
Bukannya aku jahanam
Ku hanya mencari senang

Hatiku tak kan bisa kuberdusta
Cinta ini memang
Untuk dirimu dan untuk dirinya

Dan bila
Antara kita menghilang
Tak kembali untuk slama-lamanya
Tak mungkin kusendiri
Kan kucari lagi

Tak kan ku buang waktu
Tanpa cinta
Kumerana



Masih ingat bagaimana Betharia Sonata, Iis Sugianto, Nia Daniaty, Hetty Koes Endang berhasil membius penggemarnya dengan lagu-lagunya yang menyayat hati? Rinto Harahap yang menjadi pencipta mayoritas lagu-lagu mereka, entah sengaja ato tidak, menempatkan mereka sebagai perempuan cengeng dan tak berdaya. Mereka dikhianati, diduakan, dicampakkan dan perlakuan-perlakuan lain oleh lelaki yang membuat mereka akhirnya merana (dan mereka ya mau-mau aja, guoblooookk ). Entah karena merasa terwakili atau karena alasan lain, lagu-lagu jenis itu bisa bertahan cukup lama di hati para penggemarnya. Hingga sekitar awal tahun 90-an kelompok Potret berhasil mendobraknya. Melly memberontak lewat lagu-lagunya seperti Terbujuk dan Mak Comblang. Lalu Ratu dengan Jangan Bilang Siapa-Siapa dan juga lagu di atas Dirimu Dirinya. Isinya tentang perselingkuhan dan ketidak setiaan yang dilakukan perempuan. Mungkin ada sih lagu2 lain yang isinya juga bukan tentang perempuan yang manis-manis ataupun tentang perempuan setia tapi luput dari perhatian saya. Dari sisi moral mungkin ini ngga baik tapi sisi kreativitas penulisan lirik saya pikir ini bagus juga, dari pada kita disodori lagu2 yang isinya cinta-cintaaaa melulu, pengabdiaaaaann melulu.

Ngomong soal keragaman lirik, lirik lagu campursari malah lebih beraneka. Beberapa hari belakangan ini saya sering mendengarkan stasiun radio yang memutarkan lagu-lagu campursari plus penyiarnya yang gayeng puoolll gaya bicaranya. Saya jadi tahu lagu berjudul Mapak Sinden yang menceritakan ttg kesanggupan seseorang menjemput sinden idolanya untuk manggung di hajatannya. Lalu ada lagi lagu berjudul Bakso Mi Ayam yg isinya tentang kangen-kangenan sepasang kekasih tapi disampaikan dengan cara yang jenaka. Coba simak ini:

nyangking timbo kiwo tengen, lungguh jejer nggo tombo kangen

Enteng dan cukup bikin saya senyum-senyum..he..he..

Gimana dengan lagu barat? Waduh, saya ndak ngamati, wong bahasa inggris saya parah jeee. Trus apa hubungannya dengan judul postingan ini? Halah ndak usah pake hubungan2, wong ini nulisnya juga ndak pake mikir, jadi ya sudah ndak usah banyak omong, dengerin aja lagunya disini. Saya tak petan dulu he..he.. ubannya udah tambah banyak..

Ditulis oleh Sok_Bens_Leo

24 January 2007

I was a swinger :)

Beberapa hari yang lalu, seorang teman chat (baca: mantan gebetan virtual) yang saya temui di 'join room' tiba2 kirim mesej di YM saya. Isinya mengabarkan (dengan bangganya) bahwa dia sudah dapat gebetan baru. Yang bikin saya kaget, ternyata saya tahu gebetan barunya itu. Akhirnya setelah diberitahu ID sang pacar, saya kenalan, ngobrol. Sedikit ttg pria itu, lalu dilanjutkan dengan rumpian ttg diri masing2.

Mungkin hari ini lagi hari apes saya, baru saja ol langsung disapa begini:

(pake meebo niih, YM nya di blok ama kantor, makanya tampilannya jadi begini)

[10:16] Dia: kenapa aku jadi bertengkar terus ama R***, sejak aku bilang kalau pernah kenal sama kamu??
[10:16] Dia: :S


('kamu'? Padahal, dulu dia panggilnya 'Babe' wakakakak. Dalam hati saya berkata: lha mbuh lho mas, kok nanya saya? Aku bingung, udah lama ndak pernah chat, tau-tau dpt pertanyaan spt itu. Karena masih menghormati temen blog ku itu, yaaa.. aku jawab lah dengan 'sabar')

[10:18] Aku: lho kok aku dibawa2?
[10:18] Aku: apa salahku?
[10:19] Dia: salahmu?
[10:19] Dia: tanyalah sama rumput yg berogyang


( kok jadi aku yang salah ya? Dan jawabannya itu lho, bikin ndak napsu)

[10:20] Aku: :S
[10:21] Aku: Mulai bosen kali
[10:22] Dia: bosen apanya?
[10:22] Dia: yg jelas aku bertengkar terus ama dia
[10:23] Dia: krn dr semua pertanyaanmu atau apa yg ada di kamu, dia pasti curiga kalau kita perna / ada apa2
[10:23] Dia: :S
[10:24] Aku: Lho? Aku jarang chat ama R***. Cuma pas hari perkenalan itu dan sehari setelahnya. Itupun ngobrolnya soal blog. Not about u. Tenang aja, lagi PMS kali dia..


(di bagian ini, sebenernya saya udah pingin misuh2. Tapi sekali lagi, karna dia pacar temen blog saya, maka saya pendam hasrat untuk misuh2 (hayyah))
[10:33] Dia: :S

Obrolan di atas semakin menguatkan kesimpulan saya (halah)tentang teman-teman yang saya temui di chat room. NDAK MUTU!!! (sama ndak mutunya dengan saya he..he..)

NB: Buat 'R', ampuuuuuunnnn, jangan hukum aku atas kejahilanku mempostingkan ini. Mudah2an tidak ada seorangpun yang cerdas dan menemukanmu he..he..