29 September 2009

Mbak Sum



kurang lebih 5 setengah tahun lalu dia datang diantar mama dari desa. mukanya kumus2, bajunya kumal dan badannya kurus. rambutnya merah dan ujungnya pecah-pecah. umurnya sekitar 12 tahunan. putus sekolah smp karena ngga ada biaya. ibunya menitipkan sum pada mama untuk bekerja pada saya. awalnya saya agak ragu menerima dia. pertama, dia masih terlalu kecil, ngga mungkin bisa bekerja baik apalagi cekatan, kedua saya merasa berdosa karena kalau saya menerima dia bekerja pada saya, berarti saya telah merenggut masa sekolahnya. tapi seandainyapun saya menolak dia, ibunya pasti akan mencarikan majikan lain untuk dia. akhirnya saya menerima dia.


hari pertama dia menangis waktu elan berulah memuntahkan makanan yg disuapkannya. dia berdalih kangen adiknya di desa waktu saya menanyakan untuk apa air matanya menetes. tidak mudah membuat dia kerasan tinggal bersama saya yg default nya cerewet. baru sebulan kemudian dia bisa 'melupakan' desanya dan mulai akrab dengan kami. karena usianya sebaya dengan sulung saya, saya menganggapnya sebagai anak. dia juga memanggil saya mama seperti anak2 saya.

semakin hari pergaulan sum makin luas. dia sudah mulai bisa memilih baju yg modis dan gaul, gaya rambutnyapun sudah seperti gaya rambut model2 di sampul majalah. saya tidak keberatan dengan itu, karena di rumah dia tetap santun dan rajin, meski tidak pintar2 amat. pekerjaan rumah selalu beres, ngepel, nyuci nyetrika, masak (ala kadarnya). anaknya juga jujur, uang (receh) saya kleleran dimana2 juga aman2 saja. saya sengaja menyuruhnya mengikuti kejar paket supaya dia bisa bersaing nantinya. tidak hanya itu, saya juga mendaftarkannya ke sekolah perhotelan meski hanya program 6 bulan, karna dia hanya punya ijazah smp.

saya tidak pernah menghalangi dia untuk mencari pekerjaan yg lebih baik, meski saya akui saya akan repot kalau dia berhenti bekerja. tapi saya juga tidak ingin selamanya dia bekerja untuk saya (sok mulia banget ya saya ini). 2 pembantu saya sebelumnya juga keluar untuk jadi TKW. hubungan kami tetap baik sampai sekarang. kebetulan mereka adalah tetangga saya di desa. tapi untuk sum ini saya agak 'ngga rela' kalau dia harus ke luar negri. saya agak khawatir karena dalam pandangan saya dia terlalu lugu dan kurang tatag. makanya kerika dia pamit akan berangkat minggu depan ke taiwan, saya jejali dia berbagai informasi ttg bekerja di luar negri. yang baik dan yg buruk. saya telpon ke beberapa PJTKI ttg lowongan dan persyaratan bekerja di luar negri. hasilnya saya sampaikan ke dia.

baru saja dia menangis, takut membayangkan jauh dari orang tua. tapi dia tidak mampu membendung keinginannya memiliki sepeda motor seperti teman2 sekolahnya, pingin betulin rumahnya yg berdiri paling jelek diantara rumah2 lainnya. sementara gajinya cuma limaratus ribu sebulan. belum lagi ibunya butuh uang untuk upacara tujuh bulanan adiknya. duh ma, dadaku sesak kalau ingat semua itu, katanya sambil menangis.

rasanya saya berdosa banget kalau memanfaatkan keluguan dan kebingungannya untuk menahan dia disini. terlalu banyak yang dia berikan untuk kami. loyalitasnya yang total rasanya terlalu besar dibanding dengan apa yang telah kami berikan. mudah2an keputusannya nanti akan membawa kebaikan untuk dia dan untuk saya. seandainya dia memutuskan untuk pergi semoga kami menemukan pengganti yg lebih baik....

15 September 2009

infus

beberapa hari sebelum Elan masuk rumah sakit dia pernah bilang pingin ngamar lagi. emang aneh ni anak, masuk rumah sakit kok seneng). mungkin karena bisa bebas dari segala tugas sekolah dan bisa merebut perhatian lebih dari mama papanya, termasuk teman sekolah dan teman mainnya, makanya dia seneng. apalagi sakitnya ngga pernah parah2 amat. artinya, nafsu makan tetap normal meski harus masuk rumah sakit.

tapi, waktu ngamar kemarin itu dia agak lain. waktu dokternya bilang harus opname, dia menolak sampe nangis2. ngga cukup nangis, dia minta nelpon papanya yg lagi di jakarta untuk menggalang dukungan supaya diijinkan dirawat di rumah saja. sementara saya tetep kekeuh opname. pertimbangan saya, kalau dirawat di rumah, pasti sembuhnya lama, padahal lebaran udah deket, mana saya banyak urusan lagi (duh lagi2 urusan kantor di nomersatukan hehehe, maapin mama nak..). lebih2 lagi, dokternya bilang, untuk kasus tipes obat oral biasanya kurang optimal penyembuhannya. cuma masalahnya si Elan ngotot ngga mau ngamar. dia ngga mau bergerak dari tempat duduk di ruang tunggu UGD. alasannya ngga jelas. emaknya udah mulai jengkel nih...

sebenernya saya tahu, dia merasa ngga punya tempat berlindung yang aman saat itu. dia membayangkan siapa yg akan kupeluk nanti ketika suster menusukkan jarum infus di tanganku. padahal dia sudah merasakan sakitnya ditusuk jarum sebelumnya di lab tanpa pelukan saya. lho kan ada emaknya? masalahnya sebelum berangkat ke ugd, saya udah ngomel2 ke dia soal ngga mau tidur siang dll, dll hingga dia jatuh sakit. dan dia merasa bersalah, sehinga dia ngga berani deket2 mamanya. untungnya akhirnya dia mau diinfus, berkat emaknya yg sabar ini :d

apdet blog karna ga mau kalah ama kenyut hehehehe

11 February 2009

senjata pamungkas

dulu, setiap kali ada peristiwa tidak menyenangkan di sekolah, elan selalu pulang dengan kesal. muka cemberut, lalu marah2 sesampai di rumah. apalagi kalau dia belum sempat ato belum puas melampiaskan kekesalannya pada yg membuatnya kesal. sebaliknya kalau dia berhasil memecundangi temannya yg -menurutnya- nakal, dia antusias sekali menceritakan keberhasilannya mengapokkan temannya itu.

dia punya teman yang -menurutnya-sangat menyebalkan. karena dengan teman yg satu ini dia selalu kalah berargumentasi. ledek-meledek juga ngga pernah menang. apalagi kalau sudah bicara soal adu fisik, elan tidak punya pilihan selain menyingkir atau laporan pada gurunya kalau dia disakiti. tapi, sejak disunat, dia lebih sering berbagi cerita menyenangkan pada saya. saat yang ditunggu2nya tiba.... teman yg selalu memecundanginya itu berhasil dia 'skak'.

koen gak usah kakean gaya! koen wes sunat tah? wong jik durung sunat ae kakean gaya. ati-ati koen, manukmu iso nyenyek nek koen nakal. ayo misuh-misuh o maneh, ben mborok manukmu nek sunat mbesuk.

hahaha...muka temenku itu langsung pucet ma, waktu tak bilangin gitu. kapok koen hahaha...saiki de'e wes gak wani nakali aku maneh, ma....hahaha sokoorrrr.. untung aku cepet2 sunat ya ma...

04 February 2009

rabu kelabu

doooohhh...hari ini bener2 penuh cobaan. bayangin aja pagi2 kesabaran udah mulai diuji.
  1. jam 7 ditinggali cucian di dalem mesin cuci. udah bersih sih, tapi masih menggumpal di mesin cuci dan harus aku yang jemur. pembokat brangkat sekolah. baguuuussssss!!!!
  2. ingeliat magic jar, nasi tinggal 2 sendok. juragan terpaksa masak nasi buat makan siang anak2.
  3. berhubung pembokatnya gak jelas pulan jam brapa, juragan harus nyiapin lauk makan siang anak2. liat kulkas. cuma ada sawi, telur, keju dan tempe. waduh diapain bahan2 itu ya? gak mecing blass. akhirnya ambil yg paling gampang. telur digoreng dadar, tempe digoreng, sawi dimasak ama mihun. duh gak kreatip blaaasss!!! eh, mericanya mana ya??? SUUUUUUUUMMMMM....aaarrrggghhh!!
  4. jam 8 bojo bangun, minta lagu kesayangannya dimasukin ke henpon. doooohhh wrong time!! udah dibilangin lagi repot, jik memetiiii ae.
  5. jam 10 elan dateng. katanya ada perpisahan di sekolah jadi pulangnya agak awal. lihat meja makan; yaaaahh...mihun lagi.. (maapkan embokmu ini nak, gak bisa masak).
  6. jam setengah 11, ke tukang catering, ada perlu dikit untuk acara khitanan elan hari minggu nanti. (dateng yaaaa...)
  7. jam setengah 12 brangkat ke kantor, mampir bank (numpang mobil temen). antrinya panjaaaaaaannng. kakiku sampek pegel.
  8. karena ujan sekalian aja ngurus ganti buku di BCA dan tanya key bca. antri yg ini baru bisa duduk.
  9. setelah dilayani, karena masih ujan, saya duduk lagi.
  10. kira2 setengah jam kemudian, saya ditanya satpamnya; ibu no antriannya berapa? oh saya sudah dilayani mbak. kalau gitu ibu bisa coba internetnya sekarang untuk daftar key bca. (sialan orang ini ngusir saya secara alus, maklum kursinya cuma 8, sementara yg antri masih banyak. jadi inget jaman kuliah, kalo pas puasa dan udara panas saya suka ngadem di kantor BCA hehehe. sofanya empuk dibanding yg di kos-kosan).
  11. mau ndak mau saya harus angkat kaki dari bank, balik kantor. tapi kan ujan? gerimis tepatnya. waduh piye ki? panggil taksi kok tanggung. jarak bank ama kantor cuman 300 meter. untung ada ojeg payung. saya selamat sampai kantor meski celana bagian bawah basah kuyup kecipratan mobil.
  12. sampek kantor telpon anak buah. jawabane bikin saya ngelus dada dan geleng kepala. (off the record) sabaaaaarrr...
  13. pulang kehujanan (naek motor). sampe rumah, udah siap2 marahin pembokat. eehhh malah ngambek. ditanya jawabnya ketus.
  14. malemnya, saya mesti senam pernapasan. mau berangkat, eh motornya dibawa anak saya. akhire saya telat sampe di tempat latian.
  15. dicuekin pembokat. keluar gak pamit, ditanya gak jawab. emploken!!!
  16. alhamdulillah...

31 January 2009

fesbuk is for...


punya fesbuk ngga? kalo ngga punya brarti anda ngga gaul!! udah punya? taun brapa bikinnya? baru aja? brarti kalah gaul ama saya. saya bikinnya udah 5 taun lalu (boong dikit).

eh omong2 sampeyan punya fesbuk untuk apa? nyari temen lama? aaahhhh itu kuno dan gak pentiiiiinnnggg. kalo saya punya fesbuk buat pamer dan misuhi wong-wong yang bikin saya mangkel (agak2 mirip blog ini lah).

mau tau yang saya pamerin?
  • saya mau pamerin foto mobil2 mewah saya. (yang ini masih dalam rencana soalnya mobil yg ada saat ini udah tua banget jadi gak layak tampil di fesbuk).
  • saya mau pamerin koleksi rumah saya. (ini juga masih dalam rencana, karena rumahnya juga belum ada. tapi nanti saya posting aja foto istana bogor ato istana tampak siring. moga aja gak ada yang tau ;)) )
  • saya mau pamerin barang2 canggih saya; blekberi, leptop, kamera (yang ini gampang, pinjem aja punya temen trus dipoto, lalu dipajang)
yang saya pisuhi?
  • temen yang bikin jengkel tapi saya ngga sempet saya pisuhi langsung dan kebetulan dia juga punya fesbuk jadi dia bisa baca kan? kapokmu kapan!!
  • temen yang punya utang gak mbayar2. posting potone, tag trus komen; ayo kapan kon mbayar utangmu?? nek gak mbayar? tak posting neh lho!!
  • tetangga; kan dia gak punya fesbuk jadi aku omong apa aja dia gak tau hehehe
  • sapa lagi ya.. oh ya musuh2ku yg seantero surabaya hehe..
piye? enak to punya fesbuk? that's what fesbuk is for...mwahahahahahaha....

23 January 2009

bush dan israel


video

baru tahu kalo bush ternyata bisa omong jawa. sumpah lucu!! di youtube udah diposting 7 bulan lalu tapi saya baru nemunya hari ini. jadi yang udah pernah nonton, langsung komen aja hehe

ambil rapot

biasanya papanya yang selalu ambil raport 2 anak saya karena saya selalu kebagian tugas siaran pagi hari (jam 5 udah di studio). tapi sejak saya ngga siaran lagi dan punya lebih banyak waktu di rumah, saya yang kpetiban tugasa ambil rapot mereka.

kalo ngambilin raport si sulung sih saya ngga malu2 amat, secara dia selalu dapet nilai bagus. tapi ngadepin gurunya si bungsu elan perlu pasang muka agak tebel. masalahnya bukan karena anak saya goblok, cuman, dia ini mirip saya. dok-dok nyeng. kalo pas lagi enak, saya ajarin apa aja cepet masuk. tapi kalo pas lagi kumat, mau di ajarin yang paling gampangpun ngga nyantol2. jadi rapotnya ya suka naik turun.

bener dugaan saya; waktu ambil raportnya sibungsu, elan, gurunya bilang gini;

'oooo...ini ibunya elan tooo. aduh buuu...elan itu kalo di kelas ngobrooooll aja, sama jalan2 keliling kelas. paling rame di kelas.'
'gitu ya pak'
'ini rapotnya. bantu elan belajar ya bu'

untunge rapotnya gak parah2 amat. semuanya masih di atas rata2 kelas meski cuma selisih dikit.

di sekolah sang kakak saya dateng agak awal. lebih pede. dapet giliran nomer 6. meski tidak yakin nilainya sebaik waktu dia kelas 7 tapi saya yakin nilainya gak jatuh2 amat.

'no enam...'
'saya bu'
'wah bu, nilai reza sekarang ngga sebagus waktu kelas 7 dulu. sebenarnya anaknya pintar tapi sepertinya kurang belajar'
'iya bu, anaknya lebih suka ngenet sekarang' (ngelessss)

pilihannya sebenarnya gampang; brenti kerja supaya rapot anak2 stabil baik. ato tetep kerja dengan resiko malu waktu ambil rapot. berhubung urat malu udah putus, saya milih kerja :d. semoga semester depan rapot mereka jadi lebih baik...

17 January 2009

punya papa aja..

dari Endang aku dapat info tentang smartklamp. katanya proses sunatnya lebih cepat tanpa darah dan lebih mudah perawatannya. sesuai dengan keinginanku. gak mau repot. soalnya ini pengalaman pertama merawat anak sunat. waktu sunat mbarepku, caca, aku ngga cawe2 blas. sunatnya di desa, waktu itu neneknya yang ngotot pingin nyunat. ya sudah saya ngalah (ngalah yang enak, soale ra melu mbayar hehe..)

tadinya saya ngga mau buru2 nyunat bungsu saya elan, soalnya suami bilang belum siap. gak jelas belum siap apanya.

setelah telpon sana-sini akhirnya ketemu dokter yang bisa sunat smartklamp. awalnya sih ngga yakin ngelihat tempat prakteknya yg jadi satu ama salon kecantikan. tapi begitu ketemu dokternya dan melihat peralatannya, akhirnya saya yakin dokternya bisa diandalkan.

prosesnya cepat, sekitar 5 menit, gak ada darah dan langsung pake celana. anaknya pun ketawa-ketiwi. saya seneng, karena gak perlu repot seperti tetangga sebelah. tapi ternyata saya ngga bisa lega lebih lama, karena begitu biusnya habis, mulailah dia menyanyi. semaleman saya ngga bisa tidur nyenyak, diganggu rengekannya. untung cuma semalem.

sekitar 2 mingguan saya selalu disibukkan dengan burung anak saya. sesekali ketika lukanya sudah mulai kering saya suka menekan-nekan sang burung untuk tahu reaksi si empunya. karena keseringan dipencet-pencet, tiap kali saya bilang; 'sini nak, mama liat tititnya'. dia selalu jawab: 'hmmm...molai...mama pingin pegang2 manukku kan? sekali2 pegang punya papa po'o ma. gak usah kakean alasan'. :d

pokoknya apdet

byuuuh...readerku kok cepet banget naiknya. baru 2 hari gak ditengok udah diatas seratus. piyeeee iki. bisa aja sih di mark as read tapi kok aku ndak tega (halah..maksute opoooo).

sebenernya bukan ngga sempet bw, tapi lagi males aja. lagi asik mbangun deso dan bikin pasukan. belajar perang2an hehehe. plus my bedinde minta dibikinin akun di FS. heibaaaaaatttt