14 March 2007

Prime

gambar diambil dari sini

Beda usia yang cukup jauh (14 th) ternyata tidak menghalangi David (Bryan Bloomberg) untuk jatuh cinta pada Rafi Gardet (Uma Thurman). Sebagai wanita paruh baya (37 th) yang baru saja bercerai, Rafi sangat kaget ketika tahu teman kencannya ternyata seorang anak kemaren sore yang lebih pantas menjadi adiknya. Tapi cinta memang tidak memandang usia, kencan mereka jalan terus. Rafi bahkan menceritakan hubungannya dengan David pada Lisa (Meryl Streep) terapisnya.

Ceritanya menjadi lucu ketika Lisa tahu bahwa pemuda ingusan yang dikencani pasiennya adalah anaknya sendiri. Mimik muka Lisa menjadi tidak karuan ketika dalam sesi konsultasi Rafi dengan lancarnya manggambarkan dengan detil 'barang' Dave, bagaimana mereka bercinta dan hal-hal tabu lainnya. Akting Meryl Streep bagus sekali.

Dua hal yang membuat Lisa menentang hubungan mereka; beda usia yang terlalu jauh dan Rafi bukan Yahudi seperti dirinya. Sikap Lisa mulai melunak ketika tahu hubungan Rafi dan Dave ternyata membuat Dave makin dewasa. Dia juga sangat bijak menyikapi hubungan anaknya. Lisa tidak bersikap frontal menentang hubungan mereka, tapi tetap menunjukkan ketidaksetujuannya dengan cara yang elegan. Filmnya lucu banget dan yang penting he..he..banyak adegan syuuuuuurrrnya... :))

10 March 2007

Bengkok deh.....



Inilah akibat tindakan kekerasan kemarin. Sampai siang ini si mas belom dateng juga. Rupanya dia sudah cukup puas menyimpan name tag saya yang sakti itu hehehehe...

08 March 2007

Yaaaaahhh..nabrak deh...

Pagi ini saya berangkat ke kantor jam 4.25 wib. Shift pagi. Ngga ada firasat apa2. Tapi tau-tahu di perjalanan, entah siapa yang salah, mobil saya srempetan sama sedan biru. Nyenggolnya cuma dikit sih, cuma bunyi duk gitu. Saya cuek aja, toh mobil saya sudah banyak goresannya, lagian saya juga mesti buru2. Harus on time. Jam lima harus sudah nyalain radio. Babu gitu loh.

Saya jalan aja terus, ngga nambah kecepatan, karena saya pikir senggolannya cuma dikiiiit banget. Eh ternyata mas itu mencoba mengejar dan menghalangi mobil saya. Wah kayak di film2 aja. Ya sudah akhirnya saya menepi meskipun sebenarnya saya bisa aja ngebut terus.

Dia turun dari mobilnya. Jendela saya buka. Lebar. Tanpa curiga.
Saya: kenapa mas
Dia: mana KTP nya!!
Saya: ngga!!

Karena saya ngga mau ngasih KTP, tiba-tiba dia langsung meraih kontak mobil saya. Untung saya juga sigap. Saya lebih dulu menyelamatkan. Jadi posisi tangan saya memegang kontak yg masih nempel ditempatnya sementara tangannya masih berusaha merebut dari tangan saya.

saya: mas saya lagi buru2. Jam lima saya harus siaran. saya ngga boleh telat. kalo mas mau mas bisa ikut saya ke kantor. Kita bicara disana.
dia: saya juga mau kekantor (dia ndak nyebutin kantornya dimana? Penyiar juga kali. Makanya sama2 buru-buru)
dia: mana KTP nya
saya: Memangnya anda siapa? Gini aja, ikut saya ke kantor. Kita ngobrol di sana. tolong lepasin tangannya.
dia: ngga bisa! KTP! (masih ngotot dan pake nada tinggi)
saya: Oke. ini name tag saya. Alamat kantor ada disitu. Saya harus ke kantor.
dia: saya bisa bikin ibu ngga nyampe kantor (wah ngancem nih)
saya: kenapa? Sampeyan mau bunuh saya?!!!! (nada saya tinggi)

Dia diem sambil tangannya terus berusaha meronta merebut kunci kontak. Akhirnya karena saya juga ngotot ngga mau ngasih KTP, dia pergi juga sambil membawa name tag saya. Cuma itu percakapan yg saya ingat. Saya bukan pemberani kalo lagi salah. Tapi bila pada kondisi sebaliknya saya bisa segarang macan!!! (macan betina boooo). Saya ngga merasa salah, kalaupun saya salah, dia juga ikut menyumbang kesalahan. Wes mbuh!!!

Kalo anda tanya kenapa saya berikan name tag (yang sudah beberapa kali menyelamatkan saya dari tilang he..he..). Jawabannya: kalau saya ngasih KTP, ngurusnya lebih susah. Penyerahan name tag itu bukan sebagai bentuk pengakuan rasa bersalah saya, tapi hanya untuk meyakinkan mas itu bahwa saya tidak berniat kabur dan saya mau menyelesaikan masalah ini plus saya mau cepet2 sampe kantor.

Mudah2an aja urusannya ngga jadi panjang. Males! Apalagi disuruh ganti rugi.
Maaf tulisane kacau. Lagi esmosi nih!!!

06 March 2007

Drive save

Photobucket - Video and Image Hosting
gambar diambil dari dari sini

Kiri...kiri...poll kiri.. balasss...balaaaaaassss...balas Mbaaaakk. Braaaak. Waduh nabrak deh. Makanya toh Mbaaaakk, kalo mau parkir, kaca jendelanya diturunin, radionya dimatiin. Jadi ngga denger aba-aba saya kan. punya SIM ngga sih, Mbak?

J 1, liat tukang parkir itu saya jadi pingin ngaplok 2. Saya sudah punya SIM jauh sebelum saya bisa nyetir, Paaaakk!! Tapi gimana lagi, udah terjadi jee. Tambah lagi goresan di mobil tua saya dan di mobil yang saya senggol he..he.. Lumayan juga gara-gara sering nyenggol itu, saya jadi banyak kenalan. Kenalan ama tembok, pohon, becak, sepeda motor, bok 3 dan banyak bon yang harus dibayar he..he..

Tapi apa bener sih perempuan katanya nyetirnya ngga becus. Perasaan setelah sekian belas tahun, nyetir saya udah bagusan sekarang. Parkir juga udah pinter. Kata artikel ini kita para perempuan tidak perlu merasa kecil hati atau malu kalau sering kena tilang karena melanggar rambu lalulintas atau kesalahan2 lain. Hormon testosteron kita sedikit!! Padahal -masih kata artikel itu- untuk bisa menyetir dengan cantik dibutuhkan testosteron dalam jumlah yg cukup besar. Wah berarti cuma lelaki dong yang bisa nyetir oke? Perempuan tidak? Ndak juga ah..

1: Misuh yang artinya jorok itu lhoooo he..he..
2: Namparrrrr
3: waduh apa ya artinya? Aku bingung jeee..mmm anu paling jembatan..ya..ya.. jembatan