04 June 2012

Unforgettable trip (2)

Caca, not bad kan hasil jepretan saya :d

Alasan kedua kenapa saya menyebut perjalanan ini tak terlupakan adalah ini perjalanan pertama dimana anak-anak selama 4 hari penuh nempel terus ama saya hahaha. Biasanya kalo kami pergi ke desa kek, ke villa kek, nginep dimana kek, anak-anak selalu asik sendiri di kamarnya. Kalo lagi pulkam ke desa saya, mereka asik ngegame ama sepupu-sepupunya. Nah di KL kami ngumpul terus kecuali waktu tidur hahaha.

Lanjut ya ceritanya. Hari kedua kami nekad ke KLCC meskipun bangunnya kesiangan. Dari cerita yg saya
Lia di Skybridge
dapat, antri naik Skybridge bisa puluhan meter meski kita datang jam 7 pagi. Padahal jam 8 kita masih sarapan di hostel. Tapi kami putuskan tetep sesuai rencana, kalopun ngga kebagian tiket naik Skybridge kita masih bisa foto-foto dgn background menara Petronas.

Antrian ternyata tidak sepanjang yang saya perkirakan ketika kami sampai di KLCC. Saya minta Elan antri sementara saya sibuk nanya-nanya spot yang bagus untuk motret Twin Tower ke orang yang saya pikir bukan turis sambil nunjukin foto yg saya ambil 4 tahun lalu. Cuma ada satu cafe yang buka pagi itu, mungkin memang sengaja buka lebih awal untuk melayani para pengantri Skybridge. Jadi kesimpulannya lebih banyak turis yang ada disana, karena cuma penjaga kafe itu yang keliatannya penduduk asli (berdasarkan ilmu kira-kira). Usaha nanya2 saya anggap percuma.

Di sebelah antrian saya lihat ada papan yg setelah saya dekati ternyata tarif untuk naik ke Skybridge. Wooootttt??? Jadi sekarang naik Skybridge harus bayar??? 50 RM buat adult artinya saya harus keluarin duit 150 RM alias patang atus seket ewu cuma buat ngelewati jembatan yang menghubungkan 2 menara kembar Petronas itu?   Nehiiiiiiikkkkk. Mending duitnya buat makan-makan :p. Tom Yam sup di belakang hostel kayaknya perlu didatengin lagi tuh hehehe. Lagipula Elan dan Caca ngga napsu-napsu amat buat naik. Cuma adik saya Lia aja yg kebelet pingin ke atas. Jadilah dia antri sendiri sementara saya dan anak-anak jalan-jalan di taman belakang KLCC sembari foto-foto tentunya.

Agak susah dapet foto menara yg utuh krn lokasi kami tepat berada di bawahnya. Jadi motretnya harus sampek ndlosor-ndlosor gitu supaya menaranya kefoto semua. Sudah tanya sana sini dimana spot yang paling bagus buat ngambil foto Petronas tanpa ndlosor-ndlosor ngga ada yg tahu.

Usaha menunjukkan foto untuk menanyakan lokasi juga gatot alias gagal total. Semuanya geleng-geleng waktu saya tanya " 'Do you know where this picture was taken?'  Ada juga yang jawab tapi saya ndak 
demi 'nangkep' Petronas
yakin, lha wong dia juga gak yakin kok hahaha. Tapi gak papa-lah meskipun harus rela klesetan asal anak-anak seneng bisa foto di Petronas. 'Buat profil FB, Ma. yang bagus fotonya,' kata Elan. Untungnya cuma ada beberapa orang yang sedang berolahraga hari itu, mungkin karena udah siang juga, jadi acara foto-fotonya berjalan lancar. Maksudnya jadi ngga perlu risih harus tiduran di lantai buat nyari angle ( halah) yang bagus.

ini foto yang saya tunjukin
ke banyak orang  LOL

Setelah bosan di KLCC kita jalan lagi ke Bukit Bintang sekalian memanjakan lidah, bagian yang paling disukai anak-anak. Idealnya sih kalo ke Bukit Bintang adalah shopping. Tapi karena tema trip kali ini adalah: 'Jalan dan Makan' (alesyan ki asline kan kere hahaha) maka kami pun cuma liat-liat dan cari makan. Alasan lain, barang yang dijual disini juga ada di Surabaya jadi buat apa buang-buang devisa belanja yang ngga penting (alesyaaaaaannnn maneeeehhh).

Makan yang agak berlebihan memang membuat mata jadi terasa digandoli gajah yang lagi hamil 9 bulan. Jadinya selain emang udah capek muter-muter kami putuskan pulang dulu, mandi, istirahat, untuk jalan lagi agak sorean nanti.

to be continued....



02 June 2012

Unforgettable trip

Mengapa tak terlupakan? Ya, karena ini perjalanan pertama ke luar negri bersama anak-anak.  Pertama kali berkunjung ke Kuala Lumpur saya bersama teman-teman sekantor pada tahun 2009. Agak ngga enak sih, biasalah kalo bepergian dengan rombongan besar, toleransinyapun harus besar. Dalam satu kelompok bisa ada 5 hingga 7 orang yg maunya juga  macem-macem.  Merasa kurang puas meng explore Kuala Lumpur saya pun berencana kembali lagi entah kapan. Eh ngga taunya baru kesampaian 3 tahun kemudian.

Tadinya kami berencana pergi berempat, tapi -seperti yg sudah saya duga sejak awal- suami saya memutuskan untuk tidak ikut di saat-saat menjelang berangkat. Akhirnya cuma saya dan 2 anak saya, Elan dan Caca. Menjelang seminggu keberangkatan adik sepupu saya Lia yg di Lombok memutuskan bergabung. Jadilah kami pergi berempat. Cita-cita saya backpacker-an ama anak-anak tercapai hehehe.

Elan @Little India
Flight saya pagi banget, flight pertama, jadi sampai di KL sekitar jam 10 waktu setempat. Karena waktu check in masih jam 2 siang , maka kami putuskan untuk jalan-jalan dulu setelah kami titipkan luggage di hostel tempat kami menginap. Tempat terdekat adalah Little India sekitar 5 menit jalan kaki dari hostel. Setelah puas cuci mata kami balik hostel untuk cek in istirahat sebentar lalu cabut lagi naik bis ke jalan Petaling. Tujuannya bukan belanja cuma jalan-jalan sekalian cari makan.



Caca
Agak susah juga nyari makanan halal di china town macam jalan Petaling ini, semuanya mengandung babi. tapi alhamdulillah akhirnya kami nemu warung makan seafood yang tentu saja halal meski yang jual non muslim. Jadilah kami makan kerang, udang, dan sayur yg di bungkus bersama bumbu dalam aluminium foil lalu dibakar (lupa nama menunya).

Tadinya kita mau nerusin jalan2 nya ke KLCC tapi kok rasanya badan udah lengket semua kena keringat plus abis keujanan sedikit plus capek juga, akirnya kita putuskan pulang dulu untuk mandi, sholat kemudian jalan lagi. 

Transportasi yg sudah sangat modern membuat kita senang jalan-jalan. Maklumlah di Indonesia angkutan umumnya parah. Kami merasa sangat dimanja dalam angkutan umum yg bagi kami sangat mewah dibanding dgn tiket yg kami bayar. Selain pilihan transportasi yg beragam, Elan dan Caca paling suka pencet2 mesin tiket LRT trus masukin uangnya lalu ambil kembalian plus coin buat masuk LRT ato monorail (hihihi ndeso tenan yo ).

Hari pertama kami akhiri jalan2 nya di sebrang KLCC, krn emang ketika sampe disana jam udah menunjukkan pukul 10 malam kurang dikit. Mall nya udah mau tutup.  Mau foto2 juga percuma, hasil jepretan kamera poket tidak pernah indah dimalam hari. Lebih2 bila kameranya ada di tangan amatiran kayak saya hehehe. 'Pulang aja yuk, Ma' kata Elan dengan nada agak kecewa krn hasil fotonya burem hahahaha. Sampe di hostel adik sepupu saya, Lia udah nunggu di kamar. Flight-nya dari Denpasar delay satu jam. Ya udah tidur aja. Besok ke KLCC lagi sepagi mungkin buat antri naik ke Skybridge. (to be continued)









08 August 2010

Ikhlas atau suspend?

udah ma, iklaskan sajaaa, kata elan santai sambil berjalan melenggang masuk kamarnya. pak kumis, bojoku juga gitu, ya sudah kita ambil hikmahnya sajaaa, katanya. ikhlas sih ikhlas, hikmah ya hikmah tapi ndasku mumet ki. mosok baru sebulan pegang BB wes amblas tanpa bekas. hilangnya di dalam rumah lagi. sapa yg ndak nggondok. sampe ke tempat2 yg ndak mungkin pun saya cari. di kolong, di rak sepatu, tempat beras, kamar mandi, sampek lemes.

yang bikin saya ngga enak ati, pak kumis ndak marah, cuma sesekali ikutan nyari. ngga panik. diapun ngga menolak (meski juga ngga dukung ) waktu saya merengek minta beli lagi. ya udah beli aja...katanya. jadi makin merasa bersalah hehe.

setelah mumet nyari ndak ketemu juga, dengan berat hati rodo gak lilo akhirnya kusimpulkan, barang itu dicolong. entah pengamen ato pengemis (maaf yaaa, tapi emang cuma 2 golongan itu yg paling layak dicurigai). waduh jadi nambah dosa nih, udah barang ilang, nyurigain orang lagi. ya wes lah, pokoknya barang itu ilang dan dalam penerawangan saya - he he he - orang yg ngambil itu perawakannya kecil, kurus, rambut lurus, kulit agak gelap, nah lho sopo yo hihihi.

upaya pencarian saya lebarkan, via radio SS, twitter dan FB. ngga ada salahnya kan nyoba. sapa tau ada miracle trus malingnya mbalekno, kan mayan. tapi kayaknya si maling butuh duit banget. maklum deket lebaran. tapi kok yo nyolong toh maaas masss. nyolong e wek ku pisan. mbok kono nyolong wong sing luwih sugih.

piye yooo carane to get my bb back. ato paling ngga ngasih pelajaran sama mas maling. kata mbak cs di xl centre, kalo pin saya di suspend maka andai bb saya kembali hanya bisa digunakan sbg henpon biasa. walah, padahal saya masih berharap bb tercinta ku itu mbalik. piye ya??

kata-kata elan kembali terngiang di kuping. udah maaa, iklaskan saja. mungkin dia ngga tahu apa makna kalimatnya, tapi saya ngga punya pilihan lain selain menguti sarannya. trus kalo ikhlas, apa perlu di suspend?

saya mulai menemukan benang merah kejadian ini dgn pergulatan batin (halah) yg pernah saya alami sekitar 2 bulan lalu. saya merasa uang yg saya terima masuk kategori abu2. antara halal dan haram. tapi saya tetap menerimanya (ada bakat jadi gayus rupanya). dan Tuhan mengutus mas maling itu untuk mengingatkan saya. jadi gampangnya saya anggap kehilangan ini adalah pembersihan harta saya. kemudian saya bilang ke mbak cs di xl centre itu, udah mbak ngga usah di suspend.

mugo2 mas maling bisa memanfaatkan gadget itu untuk sesuatu yg bermanfaat. entah dijual ato dipake (hohohoho sok muliaaa). Allahumma ajirniy fii mushiibaty wa akhlif lii khairan minhaa...